News Ticker
  • Arief Rahman Kembali Terpilih Jadi Ketua AMSI Wilayah Jawa Timur, Periode 2020-2023
  • Bupati Anna Muawanah Buka Konfercab XIX GP Ansor Bojonegoro
  • Media Massa dan Pemerintah Perlu Bekerjasama Mengatasi Masalah
  • Dorong Dunia Usaha Berkembang, Pemkab Bojonegoro Gelar Temu Mitra dengan Pengusaha
  • 2021, Pemkab Bojonegoro Akan Bangun 350 Kilometer Jalan Desa, Melalui Bantuan Keuangan Desa
  • Bupati Anna Muawanah Hadiri Pelantikan dan Pengukuhan Pengurus Cabang ABPEDNAS Bojonegoro
  • Ketua Umum AMSI: Pandemi Kembalikan Media Massa ke Rumusan Paling Dasar
  • Konferwil AMSI Jatim, Anggota Dewan Pers Agus Sudibyo, Bedah Tantangan Media Siber Lokal
  • Gubernur Khofifah Indar Parawansa Buka Konferwil 2 AMSI Jawa Timur di Kota Batu
  • TikTok Buka Peluang Bagi Siapapun untuk Jadi Kreator Konten
  • Facebook Terapkan Standar Komunitas Ketat, Inilah Jenis Berita yang Berpotensi Dihapus
  • Polres Blora Amankan 2 Orang Pengedar Sabu-Sabu Asal Cepu
  • Gubernur Khofifah Indar Parawansa akan Buka Konferwil AMSI Jatim di Kota Batu
  • Tingkatkan Derajat Kesehatan Warga Desa, Menteri Desa PDTT Sambangi Tuban
  • Waduk Gongseng di Temayang Bojonegoro Rencananya Diresmikan Desember 2020
  • Pemkab Bojonegoro Gelar Seminar Tata Kelola Air dan Pengelolaan DAS Terpadu
  • Upaya Lestarikan Hutan, Kejaksaan Negeri Bojonegoro Kembali Gelar 'Jaksa Masuk Hutan'
  • Dalam Mengatasi Krisis, Perusahaan Harus Hati-Hati saat Bermain di Media Sosial
  • Piranti Internet dan Kemampuan Berkomunikasi Jadi Kunci Perusahaan Merespons Krisis
  • Hendak Mendahului, Bus Tabrak Truk Tangki dan Truk di Baureno Bojonegoro, 4 Orang Luka-Luka
  • Antisipasi Long Weekend, Sat Lantas Polres Bojonegoro Gelar Apel Kesiapan Anggota
  • AMSI Bersama EMCL, Serahkan APD untuk Rumah Sakit di Tuban dan Bojonegoro
  • Hari Santri Nasional, Sat Lantas Polres Bojonegoro Gelar Bakti Sosial di Pondok Pesantren
  • Inilah Pemenang Lomba, Peringatan Hari Santri Nasional 2020, Kabupaten Bojonegoro

Virus Corona

Peran Media Massa di Tengah Pandemi Covid-19

COVID-19 pertama kali dilaporkan di Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok. Sumber penularan 'pneumonia misterius" ini masih belum diketahui pasti, tetapi kasus pertama dikaitkan dengan pasar ikan di Wuhan.
Sejak 31 Desember 2019, kasus ini meningkat pesat, yang kemudian menyebar dengan cepat ke sejumlah negara dan teritori. Saat ini virus tersebut telah menyebar secara global dan dinyatakan sebagai pandemi global.
 
 
Ratusan ribu hingga jutaan orang dinyatakan positif mengidap virus ini. Bahkan tidak sedikit korban jiwa yang jatuh karena virus misterius ini. Penyebaran penyakit ini telah memberikan dampak luas secara sosial dan ekonomi. Selain itu masih banyak kontroversi seputar penyakit ini, termasuk dalam aspek penegakkan diagnosis, tata laksana, hingga pencegahan.
 
Awalnya, penyakit ini dinamakan sebagai 2019 novel coronavirus (2019-nCoV), kemudian WHO mengumumkan nama baru pada 11 Februari 2020, yaitu Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), yang disebabkan oleh virus Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus-2 (SARS-CoV-2). Sementara, Covid-19 pertama dilaporkan di Indonesia pada 2 Maret 2020.
 
Media telah mengikuti setiap perkembangan dari kejadian ini, dengan berbagai cerita, judul berita yang tak ada hentinya, dan pembaruan status terus menerus selama kurang lebih 3 bulan terakhir. Dapat dilihat ada beberap tantangan yang harus dihadapi wartawan atau jurnalis selama pandemi Covid-19, dan bagaimana peran media dalam mengendalikan isu yang ada.
 
Sudah terhitung kurang lebih empat bulan sejak wabah Covid-19 pertama kali dilaporkan. Jika kita membandingkan jumlah yang diketahui saat pertama kali virus ini muncul dengan jumlah yang diketahui sekarang, kasus ini memang luar biasa. Rentetan cerita baru terus bermunculan, membuat bingung siapapun yang mencoba mengikuti cerita ini. Sepenggal berita yang kita baca pagi ini, bisa saja sudah kadaluarsa di pagi selanjutnya karena banyaknya informasi yang terus masuk. Banyaknya informasi yang masuk ini juga yang membuat masyarakat sulit membangun kepercayaan karena banyak pandangan dan pendapat berbeda mengenai kasus-kasus virus ini.
 
Dengan keadaan yang sedemikian rupa ini, wartawan, jurnalis, dan organisasi (perusahaan) media memiliki peran penting dalam mengikuti perkembangan wabah dengan informasi yang dapat diandalkan dan memeriksa (melakukan klarifikasi) fakta dari informasi tersebut, agar tetap bisa dijadikan sumber terpercaya oleh masyarakat.
 
Salah satu bagian yang paling mudah bergerak dalam wabah ini adalah jumlah kasus yang terus meningkat setia harinya. Jumlah yang terus bertambah ini sudah jelas menarik perhatian publik, tetapi juga penting untuk mengomunikasikan cerita dibalik angka-angka tersebut, apa yang akan dilakukan negara untuk merespon penyakit ini dan apa yang dapat dilakukan individu, juga memastikan cerita ini memiliki informasi yang dapat ditindaklanjuti, agar masyarakat dapat percaya. Masyarakat akan merasa lebih lega dan nyaman saat informasi terkait isu ini jelas dan transparan.
 
 
Awalnya, wabah Covid-19 ini hanya berdampak pada bidang kesehatan dan sains saja. Namun, setelah penyebarannya terjadi secara global, penyakit baru ini mulai memengaruhi berbagai bidang lain, seperti pariwisata dan perjalanan, ekonomi dan bisnis, bahkan olahraga.
 
Adapun kasus dari dampak wabah ini antara lain pembatasan perjalanan yang diberlakukan sebagian besar negara guna menghindari penyebaran wabah, ketakutan akan pasar saham yang bisa saja turun kapan saja, sampai potensi pembatalan Olimpiada Tokyo 2020.
Kejadian-kejadian tidak terduga ini menjadi sebuah tantangan tersendiri bagi jurnalis dan perusahaan media. Banyak jurnalis yang sekarang meliput, harus belajar tentang wabah Covid-19 ini, karena adanya potensi kesalahan informasi secara tidak sengaja yang berujung menyesatkan masyarakat luas.
 
Masalah yang sedang dihadapi banyak media saat ini adalah penyebaran informasi yang salah. Hal ini sering dan masih banyak terjadi; tidak hanya di bidang kesehatan dan sains, tetapi juga di bidang politik atau pun bidang-bidang lainnya. Banyak teori beredar tentang SARS-CoV-2, menyatakan bahwa virus ini merupakan rekayasa di laboratorium sebagai agen bioterorisme atau disebabkan oleh jaringan seluler 5G, padahal kenyataan lapangan belum atau bahkan tidak ada kaitannya dengan teori-teori tersebut.
Selain banyaknya teori-teori yang beredar, ada juga banyak oknum yang memanfaatkan momen ini untuk melakukan kecurangan, seperti mempromosikan obat Covid-19 palsu dengan harga tertentu atau menjual sanitizer dan masker dengan harga berkali-kali lipat lebih mahal dari harga normal.
 
Tantangan lain yang harus dihadapi adalah menghindari stigma. Di awal penyebaran wabah Covid-19, sebelum penyakit ini resmi diberi nama tersebut, tidak sedikit pihak yang menyebut virus ini sebagai 'virus Wuhan’. Secara tidak langsung, kata-kata ini memiliki kecenderungan menstigmasi individu yang berada di wilayah tersebut. Yang lebih parahnya lagi, hal ini bisa memengaruhi hubungan dengan orang-orang dari etnis tersebut, bahkan dapat memicu ketakutan dan xenophobia. (red, xenophobia adalah ketidaksukaan atau ketakutan terhadap orang-orang dari negara lain atau orang yang dianggap asing. sumber: wikipedia)
 
Tumbuhnya stigma dalam masyarakat dapat memperburuk keadaan, terutama pada pengendalian wabah. Individu dari wilayah tersebut akan menyembunyikan penyakit atau gejala terkait penyakit tersebut untuk menghindari diskriminasi atau mencegah layanan kesehatan. Padahal saat-saat seperti ini bukanlah waktunya untuk menyebar rumor dan stigma, tetapi menumbuhkan solidaritas.
 
Peran sumber media terpercaya bukan hanya untuk mengabaikan tetapi juga menyangkal informasi yang salah. Hal ini dapat dilakukan dengan memikirkan apa atau siapa yang mungkin dipercayai audiens, seperti pakar terpercaya, menunjukkan empati kepada mereka yang terkena dampak, atau menggunakan bahasa yang sesuai dalam menyampaikan isu.
Bahasa yang tepat sangat diperlukan untuk melawan stigma. Virus tidak membedakan antara kebangsaan atau hal lain, jadi tidak ada alasan bagi jurnalis untuk menulis stigma yang bisa merugikan pihak tertentu. Daripada membuat berita yang akan membangun stigma dan akhirnya merugikan pihak tertentu, akan lebih baik bagi para jurnalis untuk menawarkan informasi praktis kepada audiens, seperti nomor telepon lokal yang relevan untuk layanan kesehatan atau saran tentang mencuci tangan dan langkah lain untuk menghindarkan diri agar tidak terjangkit penyakit.
 
 
 
 
 
Media massa jelas memiliki peran besar dan beragam dengan kondisi masyarakat yang tengah berada di situasi seperti ini. Apa yang disampaikan media massa sudah pasti berpedoman pada kaidah jurnalistik yang berlaku juga sesuai dengan prinsip jurnalisme. Namun, media juga memiliki peran penting dalam memberikan sesuatu yang penting dan patut dipikirkan oleh masyarakat.
Media bukan mempengaruhi pikiran masyarakat tetapi memberikan isu yang harus dipikirkan. Dengan begitu, masyarakat akan menilai bahwa apa yang dianggap penting oleh media adalah hal yang juga harus dipikirkan atau setidaknya memengaruhi persepsi masyarakat terkait isu tersebut.
Hal ini sesuai dengan Agenda Setting Theory yang menggambarkan pengaruh media, di mana inti teori ini adalah pembentukan kepedulian dan perhatian masyarakat terkait isu yang ditampilkan.
 
Dalam Undang-undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers, pada pasal 1 disebutkan bahwa pers adalah lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan jurnalistik meliputi mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi baik dalam bentuk tulisan, suara, gambar, suara dan gambar, serta data dan grafik maupun dalam bentuk lainnya, dengan menggunakan media cetak, media elektronik, dan segala jenis saluran yang tersedia.
 
Sementara pada Pasal 3 disebutkan bahwa pers nasional mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan, dan kontrol sosial, serta pers nasional dapat berfungsi sebagai lembaga ekonomi.
 
Sedangkan dalam pasal 6 disebutkan bahwa pers nasional melaksanakan peranannya untuk: memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui; menegakkan nilai-nilai dasar demokrasi, mendorong terwujudnya supremasi hukum, dan Hak Asasi Manusia, serta menghormat kebhinekaan; mengembangkan pendapat umum berdasarkan informasi yang tepat, akurat dan benar; melakukan pengawasan, kritik, koreksi, dan saran terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum; memperjuangkan keadilan dan kebenaran.
 
 
 
Media massa memiliki beragam peran dan fungsi dalam berbagai aspek kehidupan yang merupakan bentuk alat komunikasi massa yang didefinisikan sebagai proses menyampaikan dan bertukar informasi kepada khalayak secara luas dan beragam, dalam upaya mempengaruhi dengan berbagai cara.
Hingga saat ini, media massa menjadi kebutuhan dalam kehidupan manusia. Informasi dari isu yang sedang ramai dibicarakan bisa didapatkan di sini dengan mudah, khususnya melalui media siber; hanya perlu mengetik kata kunci tentang suatu isu, dalam waktu beberapa detik beragam informasi akan ditampilkan.
 
Peran dan fungsi media massa ini juga berlaku pada isu yang sedang dan masih ramai dibicarakan ini, yaitu Covid-19. Tanpa adanya media massa, masyarakat tidak akan pernah tahu seberapa menakutkan wabah baru yang misterius ini, masyarakat tidak akan pernah tahu perkembangan dari kasus diberbagai negara di dunia, masyarakat tidak akan pernah tahu upaya penanggulangan atau cara untuk sekadar menjauhkan diri agar tidak tertular. Tanpa adanya media massa, dari mana masyarakat akan tahu berapa puluh ribu kasus yang bertambah, berapa juta kasus yang masuk, berapa ratus ribu orang yang telah sembuh, atau bahkan berapa ratus ribu orang yang meninggal karena wabah ini.
 
Dengan ini, media massa punya peran besar dan beragam bagi masyarakat. wartawan, jurnalis, dan perusahaan media, harus memanfaatkan ini dengan sebaik-baiknya dan dengan bijaksana. Hal ini bisa dilakukan dengan membuat lalu menyebarkan berita yang dapat dipertanggungjawabkan, sesuai fakta dan tidak menyesatkan. Masyarakat yang menggunakan juga diharuskan tetap berhati-hati dalam memilih berita dengan tidak mudah percaya pada berita yang belum tentu benar faktanya dan dengan memberikan tanggapan positif pada setiap isu yang dibicarakan. (*/imm)
 
 
*) Penulis: Mahasiswi D3 Hubungan Masyarakat, UNS Surakarta
 
Ilustrasi: Coronavirus Infographic (sumber: freepik)
 
 
Berita Terkait
Camat Kalitidu untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Camat Malo untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020
Camat Sumberrejo untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Camat Gayam untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020
Camat Ngraho untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Camat Kasiman untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020
Camat Kapas untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Camat Bojonegoro Kota untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020
Camat Dander untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Pak Adi PU untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020
Dinas Perindustrian Kab. Bojonegoro untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-342 Tahun 2020 Dinas Perhutani untuk Hari Jadi Bojnegoro ke-343 Tahun 2020
Disdik Provinsi Jawa Timur untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-343 Tahun 2020 Kades Malo untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-343 Tahun 2020
Dinas Kesehatan Kab. Bojonegoro untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-343 Tahun 2020 Kapolres Bojonegoro untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-343 Tahun 2020

Videotorial

'Bobota', Robot Pintar untuk Dukung Tugas Kepolisian di Bojonegoro

Berita Video

'Bobota', Robot Pintar untuk Dukung Tugas Kepolisian di Bojonegoro

Kepolisian Resort (Polres) Bojonegoro, membuat inovasi berbasis Informasi Teknologi (IT), yakni dengan mengembangan robot pintar yang diberi nama Robot Bojonegoro ...

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Corona Asal Kecamatan Sumberrejo Bojonegoro

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Corona Asal Kecamatan Sumberrejo Bojonegoro

Bojonegoro - Seorang warga Kabupaten Bojonegoro, yang berstatus positif terkonfirmasi virus Corona (Covid-19), pada Sabtu (11/07/2020), sekitar pukul 01.30 WIB ...

Teras

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen ...

Opini

Penggunaan Teknologi untuk Mengurangi Angka Kecelakaan

Penggunaan Teknologi untuk Mengurangi Angka Kecelakaan

Pada beberapa tahun terakhir, angka kecelakaan lalu lintas semakin meningkat. Hal tersebut dipengaruhi beberapa faktor salah satunya kecepatan kendaraan yang ...

Quote

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

Quote Islami

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

KONDISI mewabahnya virus Corona (Covid-19) dalam bulan Ramadan ini tidak mengalami penurunan, bahkan semakin meningkat, maka untuk mencegah bahkan memutus ...

Sosok

Petani di Ngasem Bojonegoro ini Mencoba Peruntungan Dengan Menanam Buncis

Petani di Ngasem Bojonegoro ini Mencoba Peruntungan Dengan Menanam Buncis

Bojonegoro - Berawal dari niat untuk memaksimalkan hasil dari sawah yang dimilikinya, Charis Manan (39) petani asal Dusun Gempol Garut ...

Eksis

Toko Purnomo Bojonegoro, Eksis di Tengah Pandemi dengan Lanyanan Pembelian Secara Online

Toko Purnomo Bojonegoro, Eksis di Tengah Pandemi dengan Lanyanan Pembelian Secara Online

Bojonegoro - Sejak merebaknya pandemi virus Corona (Covid-19), yang disusul dengan kebijakan pemerintah agar masyarakat melakukan kegiatan di rumah dengan ...

Infotorial

Koestini dan Batik dalam Pemberdayaan

Koestini dan Batik dalam Pemberdayaan

Tuban - Koestini (52) tak pernah membayangkan minatnya pada batik dapat meningkatkan pamor Batik Tuban. Tak hanya itu, ia juga ...

Berita Foto

Foto Kecelakaan Lalu-Lintas di Dander Bojonegoro, yang Aklibatkan Mobil Pikap Terbakar

Berita Foto

Foto Kecelakaan Lalu-Lintas di Dander Bojonegoro, yang Aklibatkan Mobil Pikap Terbakar

Bojonegoro - Sebuah mobil pikap Mitsubishi L300 pada Minggu (18/10/2020) sekira pukul 04.00 WIB, hangus terbakar, setelah terlibat kecelakaan lalu-lintas ...

Feature

Mahasiswi Asal Blora, Manfaatkan Pelepah Pisang Jadi Makanan Lezat

Amelia Diaz Dwi Rahayu

Mahasiswi Asal Blora, Manfaatkan Pelepah Pisang Jadi Makanan Lezat

Blora - Di masa pandemi Covid -9 ini, tak menyurutkan warga untuk berkreasi dan berinovasi. Seperti yang dilakukan salah satu ...

Religi

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

Oase Ramadan

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

KARENA pelaksanaan salat idulfitri berjamaah di tanah lapang atau di masjid rentan mengorbankan kepentingan yang lebih utama, yaitu memutus rantai ...

Pelesir

Wisata Bukit Kunci Blora, Terapkan Protokol Kesehatan Covid-19 dengan Ketat

Wisata Bukit Kunci Blora, Terapkan Protokol Kesehatan Covid-19 dengan Ketat

Blora - Wisata Alam Bukit Kunci di Desa Bangowan Kecamatan Jiken Kabupaten Blora, memberlakukan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat. Hal ...

Hiburan

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Full Moon Festival #2

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Bojonegoro - Full Moon Festival kembali digelar untuk yang kedua kalinya, Selasa (10/03/2020) malam, di puncak di Negeri Atas Angin ...

Statistik

Hari ini

1.995 kunjungan

2.676 halaman dibuka

218 pengunjung online

Bulan ini

164.635 kunjungan

231.221 halaman dibuka

Tahun ini

3.077.998 kunjungan

4.389.745 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 772.044

Indonesia: 10.892

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015

1603685554.7499 at start, 1603685554.7651 at end, 0.015172004699707 sec elapsed