News Ticker
  • Update Corona Bojonegoro 3 Juni: ODP 24, PDP Nihil, Positif 62 Sembuh 10 Meninggal 10
  • Hari Ini, Pasien Positif Corona di Bojonegoro Bertambah 2 Orang, Sembuh 5 Orang
  • Update Corona Blora 3 Juni: OTG 120, ODP 27, PDP 5 Meninggal 15, Positif 30 Sembuh 5 Meninggal 3
  • Bupati Bojonegoro Bersama Wakil Ketua DPRD Hadiri Penyaluran BLT Dana Desa di Margomulyo
  • Tertabrak Kereta Api, 2 Orang di Balen Bojonegoro Tewas di TKP, 1 Orang Meninggal di Rumah Sakit
  • Ditiadakan, 617 Jemaah Calon Haji asal Kabupaten Blora Gagal Berangkat
  • Ibadah Haji 2020 Ditiadakan, 1.361 Jemaah Calon Haji asal Bojonegoro Gagal Berangkat
  • Jalani Rapid Test, 26 Tahanan Polres Blora Seluruhnya Non Reaktif
  • Jabatan Kasat Reskrim Polres Bojonegoro Diserah Terimakan dari AKP Rifaldhy kepada AKP Iwan
  • Update Corona Bojonegoro 2 Juni: ODP 26, PDP Nihil, Positif 60 Sembuh 5 Meninggal 10
  • Seorang Pasien Positif Corona Asal Kecamatan Dander Bojonegoro, Dinyatakan Sembuh
  • Update Corona Blora 2 Juni: OTG 124, ODP 25, PDP 7 Meninggal 15, Positif 29 Sembuh 3 Meninggal 3
  • Peras Kepala Desa, 2 Orang Oknum LSM di Bojonegoro Ditangkap Polisi
  • Tingkatkan Imunitas Pasien Covid-19, RS Wahyu Tutuko Bojonegoro Berikan Terapi Pernafasan
  • Pemkab Bojonegoro Tandatangani Nota Kesepahaman Pelayanan Terpadu pada Mall Pelayanan Publik
  • Update Corona Bojonegoro 1 Juni: ODP 26, PDP 2 Meninggal 9, Positif 60 Sembuh 4 Meninggal 10
  • Positif Corona di Bojonegoro Hari Ini Tambah Lagi 4 Orang, Meninggal 1 Orang, Sembuh 1 Orang
  • Kapolda Jatim, Kunjungi Kampung Tangguh Semeru di Desa Campurejo Bojonegoro Kota
  • Update Corona Blora 1 Juni: OTG 141, ODP 28, PDP 7 Meninggal 13, Positif 29 Sembuh 2 Meninggal 3
  • Tambah 5 Orang, Kasus Positif Corona di Blora Jadi 29 Orang, 9 Kecamatan Masuk Zona Merah
  • Lakukan Percobaan Bunuh Diri, Seorang Perempuan di Dander Bojonegoro Berhasil Diselamatkan
  • Update Corona Bojonegoro 31 Mei: ODP 25, PDP 3 Meninggal 10, Positif 56 Sembuh 3 Meninggal 9
  • Hari ini, 2 PDP Covid-19 di Kabupaten Bojonegoro Meninggal Dunia
  • Pemkab Bojonegoro Gelar Rakor, Bahas Konsep New Normal Covid-19
  • Update Corona Blora 31 Mei: OTG 150, ODP 30, PDP 10 Meninggal 12, Positif 24 Sembuh 2 Meninggal 3

AKP Roro Sri Harwati, Ketua Polwan Polres Bojonegoro

Dimana Bisa Eksis, Disana Pasti Ada Ilmu Yang Bermanfaat

Oleh Linda Estiyanti

POLISI dimanapun mempunyai tugas yang sama tidak peduli polisi laki-laki maupun polisi wanita (polwan). Setidaknya prinsip itulah yang menjadikan AKP Roro Sri Harwati teguh dengan profesinya sebagai pelindung pengayom dan pelayan masyarakat. Sudah 32 tahun lamanya, ia mengabdi untuk negara dengan selalu mengupayakan keamanan dan ketertiban masyarakat.

Wanita polisi kelahiran Tulungagung, 30 Mei 1964 tersebut adalah sosok wanita yang lembut dan sangat penyayang. Meskipun telah berbalut seragam polisi, sosok keibuan tetap saja masih melekat dari seorang AKP Roro Sri Harwati. Namun, meski demikian, kemampuannya dalam melindungi mengayomi dan melayani masyarakat tidak bisa diragukan. Ia pernah menjadi Kapolsek di Sumberrejo pada 1999 dan Kapolsek Kapas pada 2000.

“Saya bukan orang yang penuh prestasi mbak,” ujar AKP Roro Sri Harwati menyambut dengan senyum saat awak mediaberitabojonegoro.com menemuinya di Mapolres Bojonegoro.

AKP Roro Sri Harwati, wanita asli Tulungagung tersebut memulai karir sebagai polisi pada tahun 1984. Pada masa itu, polisi wanita masih sangat jarang, sehingga besar kemungkinan ia pun langsung diterima untuk menjalani pendidikan di Sekolah Polwan di Ciputat, Jakarta. “Pada waktu itu belum tahu Polwan itu seperti apa, di kabupaten belum ada soalnya. Saat diajak teman dan diterima ternyata pendidikan fisiknya cukup berat. Namun saya selalu meyakini bahwa berat yang saya rasa itu karena belum terbiasa, sehingga saya terus berlatih fisik selama pendidikan itu,” kenang AKP Roro Sri Harwati.

Ketika usai menjalani pendidikan selama 9 bulan, pada tahun 1986, ia ditugaskan kembali ke Jawa Timur. Dengan tugasnya diperbantukan sebagai perbentukan DIT personel Binjas di DIT Denma. Hingga setahun kemudian ia ditugaskan di Polres Bojonegoro, di fungsi Intelkam. “Sejak 1987 itu, saya ditugaskan di Polres Bojonegoro. Alhamdulillah hingga sekarang,” tutur polwan yang juga aktif dan pernah menjadi pelatih bela diri anggota Polri tersebut.

Selain melatih bela diri, ia juga mempunyai kesibukan untuk melatih hansip (linmas,red). Dan rupanya kesibukan itu membuat ia bertemu dengan lelaki yang kini menjadi pasangan hidupnya. Lelaki yang juga adalah anggota sesama Polri, Kompol Masduki SH, menjadi pasangan hidupnya hingga kemudian ia dikaruniai dua orang putri, Dewi Indah Setyoutami (28) dan Sinta Aprilia Wirapradhani (22).

Pada tahun 1998, ia menempuh pendidikan Capa (stupa), yakni pendidikan pembentukan perwira di Sukabum. Usai menyelesaikan pendidikan tersebut, ia pun diamanati sebagai Kasat Binmas Polres Bojonegoro. “Yang paling ingat itu saat pendidikan di Stupa, karena anak saya yang nomor dua masih berusia tiga tahun waktu itu, saya sering dilema karena tidak tega meninggalkan anak masih kecil. Tetapi mau bagaimana itu sudah menjadi jalan hidup saya. Akhirnya ketika di sana ternyata ada teman senagkatan yang juga mempunyai anak masih kecil, yang bahkan lebih keecil dari anak saya. Lalu saya yakinkan diri, saya bisa melampaui ini,” bebernya kepadaberitabojonegoro.com.

Ternyata rasa dilema itu belum juga berakhir, AKP Roro melanjutkan, ketika pada tahun 1999 ia ditugasi menjadi KBO satuan Intelkam Polres, tak lama kemudian ia diperbantukan untuk menjadi PJ (penanggung jawab) di Mapolsek Sumberrejo tahun 1999. Disanalah terkadang ia harus menepis perasaan lemah seorang ibu dan bersikap tega kepada anak serta keluarganya. Ia menjelaskan bahwa waktu di Sumberrejo ada konflik antar warga. Ketika itu ada warga yang hendak menggelar pertunjukan tayub saat hajatan, namun ada warga yang menolak sehingga ramailah tuntutan ke Polsek. Hingga kemudian ia yang dari Polsek mencoba menggandeng Muspika dan membuat mediasi untuk menyelesaikan konflik tersebut.

“Saat itu, yang tidak bisa saya hindari adalah anak saya yang merengek dan tidak mau ditinggal, ya bagaimanapun saya adalah seorang ibu, sehingga pada waktu mediasi itu, saya bawa anak. Saya pangku dan saya tidurkan di lantai,” kenang ibu dua anak itu.

Dengan berbagai pertimbangan dan dasar hukum yang mendukung, pengorbanannya tidak sia-sia. Ia berhasil menengahi permaslahan tersebut dan akhirnya warga yang menolak bersedia menerima tayub dengan ketentuan. Akhirnya, yang semula tayub tidak diperbolehkan ada di Sumberrejo, saat ini menjadi boleh ada. Namun tidak berhenti disitu, saat di pindahtugaskan di Kapas pun, ia harus berhadap-hadapan dengan kebringasan warga yang sering bentrok.

“Kalau di Kapas, waktu itu pas gencar-gencarnya reformasi, jadi sering ada bentrokan antar warga. Warga menjadi sangat mudah diprovokasi dan perang menggunakan senjata dan parang antara warga satu dan lainnya. Saya dan anggota selalu patroli malam untuk menjaga situasi. Terkadang muncul rasa takut dan ngeri kalau saya ini hanya seorang perempuan, mereka semua laki-laki, tapi ya kembali lagi, ini sudah menjadi tugas saya,” ujarnya.

Selesai dengan dilematik melawan dirinya sendiri, AKP Roro Sri Harwati, selain sebagai Polwan juga mempunyai peran ganda dalam tubuh Polri. Sebagaimana perempuan istri Polri yang lainnya, ia juga harus menjadi anggota Bhayangkari, organisasi persatuan istri polri. Peran double tersebut, seringkali membuat AKP Roro harus selalu membawa dua seragam yang berbeda di dalam tasnya.

“Ya kalau dipikir itu lucu juga, sering dalam satu acara saya harus berseragam dua. Habis tugas sebagai anggota Polri, saya harus mendampingi suami bertugas sebagai Bhayangkari. Agak ribet namun saya menikmati sekali proses itu, ada banyak ilmu juga yang bisa diambil dari organisasi Bhayangkari,” tutur perempuan yang juga Pengurus Cabang Bhayangkari Bojonegoro tersebut dengan senyum mengembang.

AKP Roro Sri Harwati, dengan pandangan lembut khas milik seorang ibu, dan kebiasaannya yang selalu semangat memotivasi orang menjadi daya pikat tersendiri. Kini ia ditugaskan di bagian Sumber Daya (sumda) Polres Bojonegoro dan dipercaya untuk mengelola mencukup kebutuhan pengembangan SDM personel Polres Bojonegoro. Tidak terasa pengabdian selama 32 tahun dalam tubuh Polri, membuat ia sangat menyayangi Polwan. Sebagai seorang Ketua Polwan Polres Bojonegoro, AKP Roro Sri Harwati harus selalu aktif memberikan sengatan motivasi untuk para anggota.

“Ya kita harus pandai juga mencari bakat dan potensi dari anggota. Itulah yang harus dikembangkan, karena kita polisi dituntut bisa dalam segala hal, makanya kita juga harus terlatih dalam segala hal,” ungkapnya.

Pada HUT Polwan ke-68 yang jatuh pada 1 September ini,AKP Roro Sri Harwati berpesan kepada seluruh anggota Polwan agar bisa selalu eksis dalam segala hal yang berhubungan dengan pengembangan potensi dan tugas-tugas kepolisian.  “Saya harap anggota Polwan, bisa selalu menambah wawasan dan ilmunya, sekecil apapun ilmu itu ia akan sangat berguna  di waktu yang lain. Semoga Polwan kedepan bisa menjadi semakin bagus dan eksis. Dimana kita bisa eksis, disitu pasti ada ilmu bermanfaat yang bisa diambil,” pesannya. (lyn/kik)

Berita Terkait

Videotorial

InsertLive Covid Campaign: Kampanye Lawan Corona

#MediaLawanCovid19

InsertLive Covid Campaign: Kampanye Lawan Corona

#MediaLawanCovid19 kembali meluncurkan konten edukasi bersama, salah satunya melalui video, pada Minggu (29/03/2020) . Kampanye besar kedua ini dilakukan untuk ...

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Covid-19 Warga Kelurahan Ledok Wetan Bojonegoro Kota

Virus Corona

Video Prosesi Pemakaman Positif Covid-19 Warga Kelurahan Ledok Wetan Bojonegoro Kota

Bojonegoro - Seorang warga Bojonegoro Kota yang berstatus terkonfirmasi positif Covid-19, pada Sabtu (23/05/2020), meninggal dunia saat dalam perawatan di ...

Teras

Mempertanyakan Keseriusan Manajemen Persibo Bojonegoro #2

Mempertanyakan Keseriusan Manajemen Persibo Bojonegoro #2

DALAM tulisan sebelumnya, untuk kembali membangun Persibo, menurut penulis paling tidak ada tiga hal utama yaitu, pertama aspek legalitas, kedua ...

Opini

Peran Media dalam Mempengaruhi Massa di Tengah Pandemi Covid-19

Opini

Peran Media dalam Mempengaruhi Massa di Tengah Pandemi Covid-19

Di tahun 2020 ini, dunia menghadapi hal sulit yang mungkin jarang sekali dihadapi umat manusia, yaitu pandemi virus Corona atau ...

Quote

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

Quote Islami

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

KONDISI mewabahnya virus Corona (Covid-19) dalam bulan Ramadan ini tidak mengalami penurunan, bahkan semakin meningkat, maka untuk mencegah bahkan memutus ...

Sosok

Mahasiswa Bojonegoro Ini Serahkan Bantuan Sembako ke Masyarakat Tak Mampu

Mahasiswa Bojonegoro Ini Serahkan Bantuan Sembako ke Masyarakat Tak Mampu

Bojonegoro - Salah seorang mahasiswa penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP), turut bergerak menggalang dana bantuan bagi masyarakat Bojonegoro ...

Eksis

Perajin Batik Tulis Blora Gigih Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Perajin Batik Tulis Blora Gigih Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Blora - Sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menangah (UMKM) di Kabupaten Blora nampaknya ikut terdampak dampak pandemi virus Corona (Covid-19). ...

Infotorial

Program Pengembangan Masyarakat ExxonMobil Cepu Limited: Merajut Asa, Mendobrak Batas

Program Pengembangan Masyarakat ExxonMobil Cepu Limited: Merajut Asa, Mendobrak Batas

HARI Pendidikan Nasional yang jatuh pada 2 Mei merupakan momentum bersejarah yang berhasil meletakkan fondasi bagi kemajuan pendidikan bangsa. Salah ...

Berita Foto

Jenazah ODP Asal Surabaya Dimakamkan di Kanor Bojonegoro dengan Protokol Covid-19

Virus Corona

Jenazah ODP Asal Surabaya Dimakamkan di Kanor Bojonegoro dengan Protokol Covid-19

Bojonegoro - Jenazah warga Kota Surabaya yang berstatus orang dalam pemantauan (ODP) Virus Corona (Covid-19), yang meninggal di Rumah Sakit ...

Feature

Tradisi Nyadran di Desa Napis Tambakrejo Bojonegoro, Kearifan Lokal yang Masih Dilestarikan

Tradisi Nyadran di Desa Napis Tambakrejo Bojonegoro, Kearifan Lokal yang Masih Dilestarikan

Bojonegoro - Sebagian masyarakat Desa Napis Kecamatan Tambakrejo Kabupaten Bojonegoro pada Jumat (07/02/2020) pagi, menggelar tradisi Nyadran atau Manganan, dengan ...

Religi

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

Oase Ramadan

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

KARENA pelaksanaan salat idulfitri berjamaah di tanah lapang atau di masjid rentan mengorbankan kepentingan yang lebih utama, yaitu memutus rantai ...

Pelesir

Wakil Bupati Resmikan Wisata Edukasi Kebun Anggur Blora

Wakil Bupati Resmikan Wisata Edukasi Kebun Anggur Blora

Blora - Kabupaten Blora kini punya Wisata Edukasi Kebun Anggur, yang berloksi di Kelurahan Kunden Kecamatan Blora Kota. Kebun anggur ...

Hiburan

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Full Moon Festival #2

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Bojonegoro - Full Moon Festival kembali digelar untuk yang kedua kalinya, Selasa (10/03/2020) malam, di puncak di Negeri Atas Angin ...

Statistik

Hari ini

9.676 kunjungan

13.491 halaman dibuka

727 pengunjung online

Bulan ini

33.160 kunjungan

47.194 halaman dibuka

Tahun ini

2.072.448 kunjungan

2.989.145 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 447.356

Indonesia: 9.744

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015

1591192407.185 at start, 1591192407.4367 at end, 0.25167393684387 sec elapsed