News Ticker
  • Sukses Tipu Pembeli, Sales Mobil Ini Dibekuk Polisi
  • Rumah Warga di Ngraho Ludes Terbakar, Diduga Api dari Tungku Dapur
  • PNS Ini Daftar Bacabub di Partai Demokrat Bojonegoro
  • Pengurus AMSI 2017-2020 Akhirnya Ditetapkan
  • Melihat Pusat Kerajinan Bonggol Jati di Blora
  • Wisuda STIKes ICsada Meriah
  • Melihat Aktivitas Belajar di Kampung Samin Kecamatan Sambong
  • Cegah Radikalisme, Polres Bojonegoro Tandatangani MOU dengan Ormas
  • Polres Bojonegoro Sosialisasikan Aplikasi Penanganan Karhutla
  • STIKes ICsada Wisuda dan Kukuhkan 87 Mahasiswa Besok
  • 5 Hari Lakukan Penyelidikan, Polsek Sumberrejo Berhasil Ungkap Kasus Curat
  • Nilai Belum Jelas, DPRD Pangkas 1 M Pengajuan Program Hibah Bibit Jambu Disperta
  • SPR Mega Jaya Jalin Kerjasama Penggemukan Pedet dengan Ikasmada Kediri
  • Pemkab Magelang Kunjungi Bojonegoro Pelajari Pembentukan Unit Kerja Keimigrasian
  • Pastikan Ketertiban Bayar Pajak Motor Dinas, Sekda Blora Lakukan Pengecekan
  • Seorang PNS di Tuban Ditemukan Tewas Tertindih Motor
  • Jamaah Haji Kloter 38 Tiba Di Blora
  • Mobil Tabrak 4 Motor di Tuban, 1 Orang Meninggal Dunia 4 Orang Lainnya Luka-Luka
  • Kodim 0813 Bojonegoro Gelar Seminar Wisata Matematika Bela Negara
  • Jenazah Mr X di Yang Ditemukan di Pos Kamling di Gondang, Telah Dimakamkan

Pramuka Sebagai Solusi Penguatan Pendidikan Karakter

Pramuka Sebagai Solusi Penguatan Pendidikan Karakter

*Oleh Said Edy Wibowo

PERSOALAN pendidikan hakikatnya adalah persoalan masa depan, generasi penerus dan peradaban sebuah bangsa. Tidak ada satu pun bangsa yang ingin punah karena memiliki generasi penerus yang tidak baik. Karena itu, untuk kelangsungan eksistensi sebuah bangsa tumpuannya adalah pada pendidikan.

Sejarah telah membuktikan bahwa bangsa yang berperadaban maju hanyalah mereka yang serius mengelola pendidikan. Bagi mereka, pendidikan di atas segalanya dan dihayati sebagai hajat semua anggota masyarakat. Karena merupakan hajat bersama, maka semua bersinergi membangun pendidikan yang baik sehingga melahirkan lulusan yang bekualitas. Begitu penting misi yang diembannya, pendidikan tidak bisa dijalankan seenaknya, apalagi hanya untuk mengejar kepentingan sesaat, seperti sekadar lulus Ujian Nasional dengan nilai tinggi, masuk perguruan tinggi, menang olimpiade ini dan itu, meraih gelar, bertaraf internasional dan sebagainya.

Di atas semua itu, pendidikan adalah proses pemanusiaan secara utuh, meliputi aspek  jiwa, intelektual, emosi, hingga spiritualnya. Lebih dari itu, pendidikan juga merupakan praktik untuk menjadikan peserta didik bagian dari masyarakat, bangsa dan negara, sehingga lahir sikap cinta tanah air. Ringkasnya, pendidikan adalah proyek kemanusiaan terus menerus dan tidak pernah berakhir sepanjang bangsa itu ada. 

Karakter bangsa Indonesia adalah karakter yang dimiliki warga negara bangsa Indonesia berdasarkan tindakan-tindakan yang dinilai sebagai suatu kebajikan berdasarkan nilai yang berlaku di masyarakat dan bangsa Indonesia. Oleh karena itu, Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa diarahkan pada upaya mengembangkan nilai-nilai yang mendasari suatu kebajikan sehingga menjadi suatu kepribadian diri warga negara.

Pengembangan materi Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa seperti,  sikap empati, rasa handarbeni, dijadikan sebagai dasar bagi tindakan dalam perilaku kehidupan peserta didik sehari-hari merupakan persyaratan awal yang mutlak untuk keberhasilan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa.

Proses pembelajaran Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa dilaksanakan melalui proses belajar aktif. Sesuai dengan prinsip pengembangan nilai harus dilakukan secara aktif oleh peserta didik (dirinya sebagai subyek yang akan menerima kemudian menjadikan nilai sebagai miliknya dan menjadikan nilai-nilai yang sudah dipelajarinya sebagai dasar dalam setiap tindakan).

Satu pepatah mengatakan satu teladan lebih bijaksana dibanding seribu nasehat, yang hendaknya kita tulis di depan meja kerja masing-masing sebagai ingatan dan peringatan kita untuk bertindak, sehingga  kata-kata bijak itu tidak hanya berfungsi sebagai pajangan indah di tempat-tempat umum yang strategis. Artinya, pengembangan budaya dan karakter bangsa hanya dapat dilakukan dalam suatu proses pendidikan yang tidak melepaskan peserta didik dari lingkungan sosial, budaya masyarakat dan budaya bangsa.

Pendidikan juga memiliki fungsi untuk mengembangkan nilai-nilai budaya dan prestasi masa lalu menjadi nilai-nilai budaya bangsa yang sesuai dengan kehidupan masa kini dan masa yang akan datang, serta mengembangkan prestasi baru yang menjadi karakter baru bangsa. Oleh karena itu, pendidikan budaya dan karakter bangsa merupakan inti dari suatu proses pendidikan.

Gerakan Pramuka dan Pendidikan Karakter

Pendidikan karakter memang harus dilakukan sejak dini, menanamkan nilai karakter budaya pendidikan, bahkan sejak dalam usia dini yang menurut pada ahli berada pada usia lahir hingga 6 (enam) tahun, atau bisa disebut masa keemasan (the golden age). Masa ini merupakan masa perkembangan dan pertumbuhan yang sangat menentukan bagi anak, sekaligus masa kritis yang menentukan tahap pertumbuhan dan perkembangan selanjutnya. Itu sebabnya pendidikan karakter akan lebih tepat apabila dilakukan sejak dalam Pendidikan Anak Usia Dini.

Berbagai aktifitas yang menyenangkan dan menarik dapat  menjadi bagian dari cara Gerakan Pramuka untuk membentuk karakter diri individu. Pendidikan kepramukaan merupakan proses pendidikan luar lingkungan sekolah dan di luar keluarga dalam bentuk kegiatan menarik, menyenangkan, sehat, teratur, terarah, praktis yang dilakukan di alam terbuka dengan Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan (PDK dan MK) yang sasaran akhirnya pembentukan watak.

Pendidikan dalam Gerakan Pramuka adalah proses pendidikan sepanjang hayat yang berkesinambungan dengan sasara menjadi manusia bertaqwa, berbudi pekerti luhur, mandiri, memiliki kepedulian tinggi terhadap nusa bangsa, masyarakat dan lingkungannya, alam seisinya, bertanggung jawab serta berpegang teguh pada nilai dan norma masyarakat.

Pramuka sebagai  salah satu kegiatan ekstra kurikuler di sekolah atau madrasah (dalam Kurikulum 2013 menjadi Ektra Wajib), sangat relevan dengan pendidikan karakter bangsa karena Gerakan Pramuka adalah Gerakan (lembaga) yang menggunakan prinsip dasar pendidikan dalam arti luas bertumpu pada empat sendi atau soko guru yaitu, 1) Belajar mengetahui (lerning to know); 2) Belajar Berbuat ( learning to do ); 3) Belajar hidup bermasyarakat (learning to live together); 4) Belajar untuk mengabdi (learning to serve), terbukti dengan kesamaan nilai-nilai pendidikan karakter dan nilai-nilai Dasa Dharma. Sehingga sangat tepat bila Pemerintah serius lewat pramuka, pendidikan karakter anak bangsa dapat dibentuk terbukti dengan disahkan Undang-Undang RI No.12 Tahun 2010 Tentang Gerakan Pramuka.

Gerakan Pramuka mengawali pendidikan pada usia peserta didik 7 tahun hingga 25 tahun dengan sebutan anggota muda, yang dibagi dalam golongan Pramuka Siaga (7-10), Pramuka Penggalang (11-15), Pramuka Penegak (16-20) dan Pramuka Pandega (21-25). Pembagian golongan berdasarkan perkembangan dan karakteristik baik baik fisik maupun psikis, sedangkan pada usia dewasa dimulai dari pendamping Pembina ditempuh melalui KMD (Kursus Mahir Dasar), Pembina (Kursus Mahir Lanjutan), Pendamping Pelatih (Kursus Pelatih Dasar), Pelatih (Kursus Pelatih Lanjutan).

Kenapa di sebut pendidikan sepanjang hayat? karena setiap jenjang dari usia peserta didik, Pembina sampai Pelatih Pembina, pendidikannya selalu berkesinambungan dan tidak pernah berhenti, pengembangan nilai karakter pada peserta didik. Pembina maupun pelatih secara terus menerus dalam wadah latihan atau temu pembina yang di dalamnya selalu mengedepankan pendidikan karakter, yang tetntu akan memberikan efek baik pada saat pembina melaksanakan pembalajaran pada peserta didik.

Berikut ini nilai-nilai pendidikan karakter, religius, Jujur, Toleransi, Disiplin, Kerja keras, Kreatif, Mandiri, Demokratis, Rasa ingin tahu, Semangat kebangsaan, Cinta tanah air, Menghargai prestasi, Bersahabat dan komunikatif, Cinta damai, Gemar membaca, Peduli lingkungan, Peduli sosial dan Tanggung jawab.

Sedangkan nilai-nilai dalam Dasa Darma Pramuka meliputi, Takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa; Cinta alam dan kasih sayang sesama manusia; Patriot yang sopan dan ksatria; Patuh dan suka bermusyawarah; Rela menolong dan tabah; Rajin, terampil dan gembira; Hemat, cermat dan bersahaja; Disipilin, berani dan setia; Bertanggung jawab dan dapat dipercaya; Suci dalam pikiran, perkataan dan perbuatan.

Jika kita baca bersama maka nilai pendidikan karater dan Dasa Dharma Pramuka sangat sinkron dan relevan, maka patut menjadi sebuah pemikiran dan renungan bersama masyarakat, pendidik, orang tua dan pemerintah bahwa sejatinya Pramuka adalah sebuah solusi bersama menjawab sebuah problem bangsa, bahwa bangsa punya penopang yaitu Pramuka, bahwa Negara punya solusi pendidikan karakter adalah pramuka.

Jika Kelak semua siswa madrasah atau sekolah menjadi anggota gerakan pramuka kemudian memahami,  mengamalkan dalam kehidupan sehari-hari isi dari Tri Satya dan Dasa Darma Pramuka, Inshaa Allah ia akan menjadi pribadi yang tangguh, disiplin, jujur, menghargai, cinta tanah air, bermanfaat bagi diri sendiri, bangsa dan negara. Semoga

Dan pada setiap tanggal 14 Agustus, Gerakan Pramuka Berulang Tahun, Penulis mengucapkan Selamat Hari Ulang Tahun Gerakan Pramuka Ke-56, Semoga Gerakan Pramuka Tetap Jaya dan bermanfaat bagi generasi bangsa.  

Salam Pramuka….! Satu Pramuka untuk Indonesia.

*) Guru MAN Padangan dan Pegiat Pramuka Kwarcab Bojonegoro

Berita Bojonegoro
Berita Terkait
Berita Bojonegoro
Berita Bojonegoro
Berita Bojonegoro

Sosok

AKP  Sri Ismawati, Mengantarkan Anak-Anaknya Menuju Kesuksesan

AKP Sri Ismawati, Mengantarkan Anak-Anaknya Menuju Kesuksesan

*Oleh Imam Nurcahyo TIDAKLAH mudah bagi seorang wanita berjuang sendiri membesarkan anak-anaknya, namun sosok Kasat Binmas Polres Bojonegoro AKP Sri ...

Quote

Sambutan Bupati Bojonegoro pada Idul Adha 1438 H

Berkorban Untuk Masa Depan Bersama Yang Lebih Baik!

Sambutan Bupati Bojonegoro pada Idul Adha 1438 H

Berkorban Untuk Masa Depan Bersama Yang Lebih Baik! Allahu Akbar Allahu Akbar walillahil hamd Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarakaatuh Yang saya cintai, ...

Opini

Kisah Inspiratif, Kelas Inspirasi di Kecamatan Gondang

Kisah Inspiratif, Kelas Inspirasi di Kecamatan Gondang

*Oleh Siti Mukaromah TERIK matahari serasa terabaikan karena bahagia bersama mereka. Anak anak desa SDN Pragelan 2 dengan kobaran semangatnya ...

Eksis

Hobi Bermain Musik,  Bercita-Cita Jadi Anggota Polisi

Briyan Armando

Hobi Bermain Musik, Bercita-Cita Jadi Anggota Polisi

Oleh Vera Astanti TUBUHNYA besar seperti anggota tentara. Bahkan wajahnya lebih dewasa dibanding teman-teman yang ada di sekitarnya meski seharusnya ...

Pelesir

Belanja Buku Bekas di Pojok Pasar Kota Bojonegoro

Belanja Buku Bekas di Pojok Pasar Kota Bojonegoro

Oleh Vera Astanti Bojonegoro Kota Buku tak harus baru. Asalkan masih bisa terbaca tulisannya dan diambil manfaatnya, bekas tidak masalah. ...

Religi

Polres Bojonegoro Gelar Salat Ied Bersama di Masjid Al-Ikhlas

Polres Bojonegoro Gelar Salat Ied Bersama di Masjid Al-Ikhlas

Oleh Imam Nurcahyo Bojonegoro - Sambut hari raya Idul Adha 1438 H, jajaran Polres Bojonegoro pada Jumat (01/09/2017) pagi tadi, ...

Kegiatan Masyarakat Bojonegoro

Kamis, 21 September 2017

Berita Foto

Bendera Dengan Ukuran 17 kali 45 Meter, Membentang Di Bengawan Solo

Bendera Dengan Ukuran 17 kali 45 Meter, Membentang Di Bengawan Solo

Oleh Vera Astanti MESKI cukup lama menunggu selesainya penjahitan bendera sebesar 17 meter kali 45 meter, akhirnya bendera tersebut bisa ...

Infotorial

Hijaukan Desa dengan Tanaman Bermanfaat

Program Penghijauan SKK Migas - ExxonMobil Cepu Limited (EMCL)

Hijaukan Desa dengan Tanaman Bermanfaat

*Oleh Imam Nurcahyo DI BAWAH hangatnya sinar matahari sore Desa Brabowan Kecamatan Gayam Kabupaten Bojonegoro, sekelompok pemuda nampak sibuk menyiram ...

Resensi

Bekisar Merah

Bekisar Merah

*Oleh Muhammad Roqib Saya selalu terpesona dengan karya-karya Ahmad Tohari. Ya boleh dibilang karyanya selalu jaminan bermutu. Seperti halnya karya ...

Feature

Melihat Pusat Kerajinan Bonggol Jati di Blora

Melihat Pusat Kerajinan Bonggol Jati di Blora

Oleh Redaksi Blora Sebagian besar wilayah Kabupaten Blora Provinsi Jawa Tengah adalah hutan. Dari luas wilayah 1.821,59 km2 yang terdiri ...

Teras

Menikmati Senja di Jakarta

Menikmati Senja di Jakarta

Oleh Heriyanto Jakarta Liburan Lebaran yang berbarengan dengan liburan sekolah terasa kurang lengkap apabila tidak memanfaatkannya untuk liburan. Melepas penat ...

Statistik

Hari ini

257 pengunjung

667 halaman dibuka

31 pengunjung online

Bulan ini

72.689 pengunjung

204.038 halaman dibuka

Tahun ini

780.135 pengunjung

3.101.517 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 534.990

Indonesia: 13.208

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015