News Ticker
  • Tinggal 2 PPK di Bojonegoro Yang Belum Selesaikan Rekapitulasi Penghitungan Suara
  • Masyarakat Blora Sepakat Damai dan Tetap Bersatu, Pasca Pemungutan Suara Pemilu 2019
  • Wakil Bupati Bojonegoro Hadiri Rakor Optimalisasi Pendapatan Daerah
  • Bisakah Bercerai Tanpa Membawa Akte Nikah?
  • 22 PPK di Bojonegoro Telah Selesaikan Rekapitulasi Penghitungan Suara Pemilu 2019
  • Seorang Warga Sumberrejo Bojonegoro, Meninggal Dunia Saat Gali Lubang Septic Tank
  • Satria Tubruk Vega di Sugihwaras Bojonegoro, Pengendara Vega Patah Tulang Kaki
  • Jelang Ramadan, Harga Bawang Merah dan Bawang Putih di Pasar Kota Bojonegoro Meroket
  • Peringati Hari Kartini, Organisasi Wanita di Blora Ziarah ke Makam RA Kartini
  • Peringati Hari Kartini, Bupati Blora Pesan Agar Ibu-Ibu Jadi Kartini Matoh
  • 10 PPK di Bojonegoro Telah Selesaikan Rekapitulasi Penghitungan Suara Pemilu 2019
  • Cara Unik Anggota Pengamanan Pemilu 2019 di Bojonegoro, Atasi Kejenuhan
  • Janazah 2 Remaja Yang Tewas Tertabrak Kereta Api di Bojonegoro, Telah Diambil Keluarganya
  • Urusan Kesehatan Polres Bojonegoro Cek Kesehatan Anggota Pengamanan PPK
  • Identitas 2 Remaja Yang Tewas Tertabrak Kereta Api di Bojonegoro, Belum Diketahui
  • Bupati Buka Festival Kartini 2019 Kabupaten Bojonegoro
  • EMCL Kembangkan Potensi Keramik Desa Balong, Jadi Wisata Edukasi di Kabupaten Blora
  • 2 Orang Remaja Tewas Tertabrak Kereta Api, di Belakang Pos Dishub Jalan A Yani Bojonegoro
  • Hindari Tabrakan, Isuzu Panther Terperosok ke Tebing Jalan di Watu Jago  Bojonegoro
  • Warga Kasiman Meninggal Dunia Saat Mengumpulkan Rongsokan di Ngambon Bojonegoro
  • Kecelakaan Motor di Ngraho Bojonegoro, Seorang Pengendara Luka Berat
  • Tabrak Truk Semen, Pemotor di Margomulyo Bojonegoro Tewas di TKP
  • Polres Bojonegoro Perketat Pengamanan Penghitungan dan Rekapitulasi Suara di Tingkat PPK
  • Mio Tabrak Satria di Baureno Bojonegoro, Kedua Pengendara Luka-Luka
  • Diduga Mengantuk, Motor Tabrak Tiang Telepon di Kalitidu Bojonegoro, 2 Orang  Luka-Luka

Seri 1 (Sejarah Lokal)

Perkembangan Kesejahteraan Bojonegoro: Padi, Tembakau, dan Migas

 

*Oleh Dr Suyoto MSi

"Belajar sejarah, bukan untuk meramalkan masa depan, melainkan untuk membebaskan diri anda dari masa lalu dan membayangkan cita cita alternatif," Yuval Noah Harari, penulis buku The History of Life.

 

Tembakau dan Migas, dua hal yang sangat dekat dengan kehidupan orang Bojonegoro, selain kayu jati, banjir, kekeringan dan sejarah kemiskinannya.

Saat membahas Endemic Poverty Bojonegoro, dalam karyanya yang luar biasa itu, C Pander, sejarawan Australia, belum memasukkan aspek migas. Tapi soal banjir, kekeringan, kayu jati dan tembakau diulas panjang lebar dalam hubungannya dengan kemiskinan. Hutan jati Bojonegoro dikuasai kerajaan, penjajah dan negara, akibatnya mereka yang hidup di pinggiran hutan (45 persen dari jumlah penduduk) hidup miskin. Rakyat yang ketrampilan dan pendidikannya rendah tidak ada pilihan lain kecuali bertani. Celakanya: bertani tapi tanpa lahan. 14 dari 17 desa di Kecamatan Ngasem rata-rata warganya tidak punya lahan pertanian mandiri. Sementara petani di kawasan non hutan hanya memiliki lahan ratarata kurang dari 0,25 hektare.

Dengan kata lain mayoritas petani Bojonegoro kekurangan lahan atau alat produksi untuk menciptakan income atau pendapatan. Inilah andil terbesar lahirnya kemiskinan Bojonegoro.

Dalam suasana pendapatan kurang, orang Bojonegoro pernah dipaksa VoC Belanda budidaya tembakau, luas lahannya pernah mencapai 45 ribu hektare. Pernah suatu masa tembakau tidak laku, rencana pengiriman ke Bremen gagal. Petani tetap harus bayar pajak. Banyak petani bangkrut, terjebak hutang dan kekurangan bahan pangan. Hidup dalam gizi buruk menghadapi kemungkinan banjir dan kekeringan yang selalu mengancam setiap saat. Situasi ini sebagaimana diungkapkan Pender menjadikan Bojonegoro dua daerah termiskin di Jawa bersama Pandegelang.

 

Keluar dari jebakan kurang pangan, kelola air dan tanam bibit unggul.

Dalam setahun hampir ada 1,4 millyar meter kubik air turun dari atas langit Bojonegoro. Sinar matahari berlimpah sepanjang tahun. Jutaaan meter kubik air datang mengalir lewat Bengawan Solo. Belanda menyadari potensi ini maka dibangunlah Waduk Pacal (1926), untuk menampung air hujan dan Solo Valley, untuk memanfaatkan air Bengawan Solo. Hingga Belanda pergi Waduk Pacal sudah terbangun bersama seluruh jaringannya. Solo Valley tanahnya sudah terbebaskan namun tidak sempat dibangun hingga kini.

Bendung gerak Babat dan Bendung gerak Bojonegoro (2012), tanggul dan pompa air sepanjang Bengawan Solo, menjadi instrumen utama pemanfaatan air bengawan hingga kini. Lewat Waduk Pacal dan pemanfaatan air Bengawan Solo, ancaman kelaparan dapat dilawan, kemiskinan berkurang. Hingga tahun 1980 masih terdengar ada warga Bojonegoro kekurangan pangan. Namun jumlahnya terus berkurang sejak penanaman padi jenis Ir yang tahan hama dan produktifitasnya tinggi.

 

Apakah kemiskinan berlalu dari Bojonegoro?

Sampai tahun 2000 rangking kemiskinan Bojonegoro nomor 1 di Jawa Timur. Kemiskinan perlahan terus berkurang sejak pemerintah memberikan bantuan pangan, kesehatan dan pendidikan dasar. Infrastruktur pengairan terus dibenahi, pemanfaatan air dioptimalkan, infrastuktur pedesaan mulai tersentuh, industri migas, non migas dan pariwisata mulai berkembang. Anak anak muda semakin banyak yang berani membuka usaha dan menciptakan lapangan pekerjaan. Pendapatan warga naik dan orang miskin diurus Pemerintah. Tahun 2008 kemiskinan Bojonegoro berubah di rangking 3 Jawa Timur, dan tahun 2016 pada rangking 11, namun angkanya masih di atas 14 persen.

“Lahir dan besar di Bojonegoro adalah takdir kita semua, tapi soal miskin, cukup atau kaya adalah pilihan! Kita boleh terlahir miskin tapi kalau mati dalam keadaan cukup atau kaya yang selalu memberi manfaat kenapa tidak!. Semua cara yang menjadikan rakyat Bojonegoro lebih sehat, lebih cerdas dan produktif menciptakan pendapatan harus terus diberi ruang, didukung dan difasilitasi. Dana migas salah satu momentumnya!" Sebuah ungkapan bijak yang selalu didengungkan para pemimpinnya.

 

Antara migas dan tembakau!

Waktu saya kecil, ada dua masa yang paling saya tunggu, hari raya idulfitri dan musim tembakau. Di dua masa inilah embok (ibu) saya memberi harapan makan nasi putih (beras) dan dibelikan baju serta sarung baru. Kalau pas hari raya idulfitri, bersamaan dengan panen tembakau saya boleh dapat tambahan ditraktir lontong sayur plus tempe goreng di pasar Sroyo Kanor. Tapi kalau tembakau gagal panen saat idulfitri, tidak ada baju baru dan biasanya nasi putihnya dicampur berasan jagung. Sehingga jadi putih campur kuning.

Embok saya sebagai menager ekonomi keluarga sangat handal mengelola pendapatan bapak, baik yang dari pertanian atau hasil kerjanya sebagai tukang kayu. Embok sangat hati-hati, selalu berpikir terjelek, gagal panen. Karena itu hidup kami sangat hemat. Hasil panen padi disimpan buat cadangan dan kalaupun ada lebih, baru dijual setelah musim panen berikutnya datang. Hasil tembakau disimpan, sebagian buat kebutuhan, sebagian dibelikan emas untuk cadangan. Biaya sekolah saya di madrasah yang tidak mahal juga prioritas utamanya. Pernah karena gagal panen padi dan tembakau maka embok saya harus cari pinjaman kesana kemari untuk modal hidup saya kuliah di Malang.

Embok saya mengajarkan bagaimana mengelola pendapatan terbatas agar survive hidup. Bapak saya mengajarkan bagaimana penen tembakau. Belakangan ajaran embok dan bapak ini sangat berguna bagi saya dalam mengawal industri migas selama saya menjabat Bupati Bojonegoro 2008 - 2018.

Panen migas itu ternyata mirip dengan panen tembakau. Dalam panen tembakau ada masa nggowoki, tengah dan mucuki. Dalam panen migas ada tahap early production, tahap peak production dan tahap penurunan (declining) hingga habis dan perbaikan. Bedanya soal lama masing masing masa atau tahapnya.

Bulan September atau wulan songo istilah orang Jawa, adalah bulan yamg ditunggu-tunggu, inilah masa puncak panen tembakau. Agustus masa nggowoki, Mei, Juni atau Juli bulan tanam, tergantung hujan berakhirnya. Oktober- Nopember masa mucuki. Pada umur tanaman 90 -100 hari, pemetikan dilakukan 1-3 helai daun dengan selang waktu 2-6 hari. Waktu pemetikan tembakau NO (Na-Oogst) dilakukan pagi hari (sebelum fotosintesis), sedangkan untuk tembakau VO (Voor-Oogst) dilakukan pada sore hari (setelah fotosintesis). Komposisi daun tembakau terdiri dari, daun pasir (3-4 lembar), daun kaki (4-6 lembar), inilah yang biasa disebut nggowoki, daun tengah (6-8 lembar) puncak panen dan daun pucuk (2-4 lembar) untuk panen mucuki.

Jika harga dan produksi lagi bagus masa puncak panen selalu dirindukan. Suasana pedesaan ramai, petani selalu tersenyum merekah dan pedagang tembakau lalu-lalang. Toko-toko, warung, ramai pagi, siang, dan malam. Penjual barang berkeliling menjajakan dagangan dari kampung ke kampung. Banyak sepeda baru berlalu-lalang, belakangan juga sepeda motor. Toko emas ramai dikunjungi pembeli. Mushala dan masjid direnovasi. Sebagian petani membeli biri-biri untuk tabungan. Sebagian yang lain untuk pesta pernikahan, nanggap wayang, dangdut atau orkes. Anak anak seperti saya waktu kecil dapat baju baru.

Akhir Desember biasanya musim hujan, hingga Januari, Februari dan kadang Maret. Suasana di pedesaan banyak berubah. Jalanan pedesaan Bojonegoro sebelum tahun 2010 mayoritas masih tanah, yang kalau hujan berlumpur. Mobilitas warga sangat berkurang. Para petani fokus ke sawah tanam padi. Inilah saat petani mengeluarkan biaya makan dan tanam padi, di samping biaya pendidikan dan kesehatan. Tak jarang uang hasil tembakau habis sama sekali, banyak yang terpaksa pinjam ke sana ke mari untuk nyambung hidup, sampai musim panen padi tiba, jika beruntung tidak ada banjir dan hama.

Musim panen tembakau selalu menjadi mimpi indah kembali, untuk janji membayar hutang, memenuhi kebutuhan pokok, perbaiki rumah, senangkan keluarga atau pesta pernikahan. Jika musim itu tidak jadi datang, tembakau gagal dipanen atau harga jatuh, petani tidak dapat berbuat banyak. Selain berharap pada musim laboh, padi, atau musim kemarau tahun depan, semoga beruntung.

 

Bagimana dengan migas?

Tahun 2018 mulai masuk puncak produksi, atau musim panen puncak atau daun tengahan istilah tembakau, 200 ribu barel lebih perhari minyak dipanen. Masa tengahan ini diperkirakan sekitar 4 sampai 5 tahun. Masa nggowoki-nya sendiri atau disebut early production dimulai sejak 2012. Masa persiapan, ngukur, rundingan bikin gulutan sudah dimulai sejak tahun 2000. Ndeder-nya bibit minyak sudah dimulai lebih 30 juta tahun yang lalu. Setelah 4-5 tahun ke depan, produksi akan turun, masa mucuki tiba. Tahap ini bisa sampai 2037 atau sampai 2040 jika beruntung. Setelah itu masa recovery, masa pengembalian, perbaikan lingkungan agar normal kembali.

 

Lesson Learn (Pelajaran).

Inilah migas, panen puncak hari ini adalah bagian dari rangkaian panjang proses alam, politik, bisnis dan sosial. Harga minyak dan tembakau tidak sepenuhnya ditangan pemilik. Bedanya, tembakau bisa ditanam setiap tahun sementara migas perlu jutaan tahun, alam ini untuk memprosesnya. Gunakan dan belanjakanlah hasil panen migas dengan tepat dan bijak untuk masa depan yang lebih baik. Menginvestasikannya dengan tepat itu jauh lebih sulit dibanding menghabiskannya!.

Selalu berlaku adagium, dibalik migas ada harapan kesejahteran termasuk anak cucu, tapi juga ada potensi kutukan bila tidak dikelola dan dibelanjakan hasilnya dengan tepat dan bijak.

"Kemajuan itu bukan ditentukan jumlah bangunan, tapi oleh kemampuan warga sebuah negara dalam menemukan dan menyelesaikan masalahnya untuk mencapai kesejahteraan bersama dengan mandiri, bersama dan berkelanjutan." Salah satu prinsip dalam pembangunan berkelanjutan yang dideklarasikan PBB sejak tahun 2015. (*/imm)

Ilustrasi: Gedung Pemkab Bojonegoro (foto: beritabojonegoro.com)

*) Dr Suyoto MSi, dosen Universitas Muhammadiyah Gresik, alumni Attanwir Talun Bojonegoro dan pernah menjabat Bupati Bojonegoro tahun 2008 - 2018.

 

Berita Terkait

Videotorial

Kalender Event, Wisata dan Budaya Kabupaten Bojonegoro 2019

Videotorial

Kalender Event, Wisata dan Budaya Kabupaten Bojonegoro 2019

Guna memperkenalkan potensi wisata dan budaya di Kabupaten Bojonegoro, Pemerintah Kabupaten Bojonegoro melaunching Kalender Event 2019. Dalam Kalender Event tersebut, ...

Berita Video

Perjuangan Mengawal Logistik Pemilu Menuju TPS Daerah Terpencil di Bojonegoro

Pemilu 2019

Perjuangan Mengawal Logistik Pemilu Menuju TPS Daerah Terpencil di Bojonegoro

Perjuangan untuk distribusi logistik Pemilu 2019 menuju tempat pemungutan suara (TPS) di daerah sangat terpencil juga juga dialami aparat di ...

Teras

Gantung Diri, Tanggung Jawab Siapa?

Gantung Diri, Tanggung Jawab Siapa?

Kejadian bunuh diri atau gantung diri di wilayah Kabupaten Bojonegoro selama tahun 2018, menunjukkan angka yang relatif cukup tinggi. Lantas ...

Opini

Bisakah Bercerai Tanpa Membawa Akte Nikah?

Hukum Perkawinan

Bisakah Bercerai Tanpa Membawa Akte Nikah?

Buku nikah merupakan salah satu syarat utama yang harus dipenuhi pada saat ingin mengajukan cerai ke Pengadilan. Namun demikian terkadang ...

Quote

Keluar

Keluar

Dr Hj Sri Minarti MPd.I Dalam menjalani aktivitas, sering merasakan kejenuhan, kesuntukan, ataupun kemalasan, diharapkan manusia dapat keluar dari semuanya. ...

Sosok

Rudi Karisma, Penerjemah Novel, Peserta Diklat PPSDM Migas Cepu Blora

Rudi Karisma, Penerjemah Novel, Peserta Diklat PPSDM Migas Cepu Blora

Blora Menjadi salah satu peserta pendidikan dan latihan (Diklat) bantuan masyarakat, Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi ...

Eksis

Kombat, Komunitas Pecinta Musang Dari Bojonegoro

Kombat, Komunitas Pecinta Musang Dari Bojonegoro

Bojonegoro - Setiap malam minggu, di seputar Taman Rajekwesi yang terletak di Jalan Rajekwesi Bojonegoro, tampak perkumpulan anak-anak millennial, bercengkerama ...

Infotorial

Bahari Lestari, Nelayan Berseri

Bahari Lestari, Nelayan Berseri

Momentum Hari Nelayan Indonesia pada 6 April 2019 mengingatkan kita pada kekayaan laut Indonesia. Negeri bahari ini memiliki potensi sumber ...

Berita Foto

Kebakaran Sepeda Motor di SPBU Padangan Bojonegoro

Berita Foto

Kebakaran Sepeda Motor di SPBU Padangan Bojonegoro

Satu unit sepeda motor yang usai mengisi bahan bakar minyak (BBM) di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) yang berada ...

Feature

Berawal dari Hobi, Bripka Arip Nirwanto Sukses Beternak Burung Lovebird

Berawal dari Hobi, Bripka Arip Nirwanto Sukses Beternak Burung Lovebird

Blora - Pecinta burung memang tidak memandang usia dan kalangan. Peminatnya beragam, mulai dari pelajar, petani, PNS, pedagang, wiraswasta, sampai ...

Religi

Tingkatkan Keimanan Anggota, Polres Bojonegoro Gelar Peringatan Isra Mikraj

Tingkatkan Keimanan Anggota, Polres Bojonegoro Gelar Peringatan Isra Mikraj

Bojonegoro - Kepolisian Resort (Polres) Bojonegoro pada Kamis (04/04/2019) siang, menggelar peringatan Isra Mikraj di Masjid Al Ikhlas Polres Bojonegoro., ...

Pelesir

Migas Cepu Edupark Resmi Dibuka, Jadi Tempat Wisata Baru di Blora

Migas Cepu Edupark Resmi Dibuka, Jadi Tempat Wisata Baru di Blora

Blora - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), pada Minggu (31/3/2019), meresmikan Migas Cepu Edupark (MC Edupark), objek wisata ...

Hiburan

Marching Band Taruna Satlak Hiu Latsitardanus ke-39, Pukau Warga Kota Bojonegoro

Marching Band Taruna Satlak Hiu Latsitardanus ke-39, Pukau Warga Kota Bojonegoro

Bojonegoro - Marching Band gabungan Taruna Akademi TNI, Akpol dan Praja IPDN, yang tergabung dalam Satlak Hiu Latihan Integrasi Taruna ...

Statistik

Hari ini

174 kunjungan

278 halaman dibuka

16 pengunjung online

Bulan ini

162.214 kunjungan

250.752 halaman dibuka

Tahun ini

726.766 kunjungan

1.164.531 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 686.007

Indonesia: 10.380

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015