News Ticker
  • Lagi, Akibat Diterjang Angin, Atap Bengkel Milik Warga Baureno Bojonegoro Runtuh
  • Akibat Diterjang Angin, Rumah Warga Kanor Bojonegoro Roboh
  • Diterjang Angin, 3 Dapur dan 1 Rumah Warga Baureno Bojonegoro Roboh
  • Pembangunan Perumahan Polri Bhayangkara Angling Dharma Residence di Bojonegoro Dimulai
  • Angkut Kayu Jati Tanpa Disertai Dokumen, Seorang Warga Ngasem Bojonegoro Diamankan Polisi
  • YKIB Adakan Konsultasi dan Pemeriksaan Gigi Gratis bagi Siswa
  • Rencana Kegiatan Masyarakat Bojonegoro 15 Oktober 2019
  • Sejumlah Desa di Sumberrejo Bojonegoro Laksanakan Pembentukan Panitia Pilkades
  • Rumah Warga Bojonegoro Terbakar, 2 Balita Berhasil Diselamatkan Petugas Damkar
  • 68 Desa di 19 Kecamatan di Bojonegoro Krisis Air Bersih, BPBD Droping 928 Tangki Air Bersih
  • Dinas Pertanian Bojonegoro Gelar Rakor Upsus Percepatan Swasembada Pajale
  • Antisipasi Peredaran Narkoba di Lapas, Petugas Lapas Blora Jalani Tes Urine
  • Tahapan Pilkades Serentak 2020 Kabupaten Bojonegoro Dimulai Hari Ini
  • Rencana Kegiatan Masyarakat Bojonegoro 14 Oktober 2019
  • Perempuan Bojonegoro Pamerkan Hasil Karya di Jatim Fair 2019
  • Masyarakat Bojonegoro Cinta Damai Gelar Aksi 'Damailah Indonesiaku, Bojonegoro Untuk Indonesia'
  • Bojonegoro, City of Bougenville
  • Menikmati Indahnya Bunga Bugenvil saat Kemarau di Bojonegoro
  • 2 Unit Rumah Warga Sumberrejo Bojonegoro Ludes Terbakar, Kerugian Capai Rp 70 Juta
  • Usai Pilkades, Wakil Bupati Bojonegoro Ajak Warga Jaga Kerukunan
  • Rencana Kegiatan Masyarakat Bojonegoro 13 Oktober 2019
  • Kebakaran Semak Kembali Terjadi di Bojonegoro, Ini Kebakaran Semak Kedua Hari Ini
  • Hadiri Lokakarya Anti Radikalisme, Kapolres Bojonegoro Ajak Waspadai Paham Radikalisme
  • Akibat Pembakaran Sampah, Semak di Ledokkulon Bojonegoro Terbakar
  • Perwosi Bojonegoro Gelar Sosialisai Senam Kesegaran Jasmani di Gayam

Dedi Apriyanto, Lifter Peraih Emas PON Jabar 2016

Oleh Vera Astanti

Tekad untuk meraih mimpi memang tidak mudah. Ada hal-hal yang harus dikorbankan. Hal ini pun dialami oleh lifter dari Bojonegoro, Dedi Apriyanto. Langkahnya untuk menjadi atlet angkat besi sangat berliku, namun dia masih tetap bertahan. Hingga bisa mengecap rasa panis perjuangannya dengan medali emas yang diraihnya di ajang bergengsi PON XIX Jabar 2016.

Dia satu-satunya lifter yang meraih medali emas dalam cabor angkat besi dari Bojonegoro. Beberapa waktu lalu, beritabojonegoro berkesempatan mewawancarainya. Tubuhnya tambun, namun dengan postur tubuhnya tinggi. Terkesan cuek, dengan gaya rambut cepak sekaligus celana motif doreng di kakinya.

Selain atlet, Dedi juga menjabat sebagai pelatih persatuan angkat besi dan binaraga seluruh Indonesia (PABBSI) Bojonegoro. Pada kesempatan itu, Dedi bercerita ada banyak air mata dan kerja keras untuk membayar harga sebuah medali. Kisah yang memilukan, namun tetap dia jalani dengan tegar.

Dedi memang bukan asli Bojonegoro. Sebelumnya Dedi tinggal di Lampung. Di Lampung itulah, dia mengenal angkat besi kelas 5 SD. Karena tertarik dengan olahraga tersebut, dia pun menekuninya mulai usia 13 tahun. Di sana dia bertemu dengan para lifter-lifter yang digembleng keras. 

Pada tahun 2006 sampai 2013, dia pindah ke Bojonegoro dan menjadi pelatih untuk atlet angkat besi di Bojonegoro. Setelah sebelumnya dia menjadi atlet binaan Koni Surabaya. Tidak mudah ternyata pilihannya untuk menjadi seorang pelatih atlet. 

"Karena pekerjaan ini bukan berorientasi bisnis. Sehingga secara keuangan sangat sulit. Bahkan, untuk tidur pun sering berada di sembarang tempat lantaran tak memiliki rumah," ujarnya sambil tersenyum getir.

Selain itu, dia harus terpisah dengan istri dan anaknya yang enggan diajak pindah ke Bojonegoro. Istri dan anaknya tinggal di Solo. Sehingga dia pun tak bisa bercengkrama dengan keluarganya setiap hari. Katanya, orang lain hanya tahu bahwa dirinya menjadi pelatih yang mampu membawa anak buahnya mendapatkan medali emas. Bahkan, orang-orang juga hanya melihat dirinya sukses membawa medali emas pada PON Jabar kemarin. Namun, dibalik itu, banyak hal yang  dikorbankan.

"Jadi atlet itu tak selalu enak. Usai PON 2012 di Riau,saya dihadapkan dua pilihan keluarga atau istri," ujarnya.

Istrinya memberikan pilihan kepadanya, bekerja seadanya di Solo bersama anak istri atau tetap bertahan menjadi pelatih angkat besi dengan gaji tidak jelas serta kehidupan serba kekurangan. Ironis memang, Dedi malah memilih tetap bertahan menjadi pelatih angkat besi. Meski, akhirnya dia membuktikan pengorbanan itu menjadi peraih medali emas pada PON Jabar. 

Susah awalnya untuk memilih di antara dua hal yang menjadi penopang hidupnya. Namun akhrinya Dedi memilih angkat besi. Imbalannya: becerai dengan istri.

"Istri di Solo dan saya di Bojonegoro. Jadi sangat jarang bertemu dengan mereka. Menjadi atlet saat itu tak bisa digantungkan. Sebab, pemasukan minim. Sehingga, perhatian pada keluarga pun terancam berkurang," katanya sambil menyeka bulir air mata di sudut matanya.

Mungkin kosekuensi dari pilihannya memang berat, namun Dedi berkeyakinan, kelak Bojonegoro menjadi gudang atlet angkat besi.

Soal pengalaman dan prestasi yang dimiliki Dedi tidak perlu diragukan. Tak terhitung berbagai medali yang dia peroleh. Tiap kali terjun di Kejurnas mendapat medali emas. Prapon 3 kali juga emas. Sea games 2005 (Filipina) mendapat perak, kejuaraan Asia (Korea) mendapat perak, dan Sea games 2007 (Thailand) mendapat perunggu.

Pada ajang PON saja, Dedi sudah mengikuti PON sejak tahun 2004. Total sudah 4 kali dirinya mengikuti PON. Palembang, Kalimantan Timur, Riau dan Bandung (Jabar). Namun, medali emasi yang berhasil dia dapat saat di Bandung beberapa hari lalu.

"Dulu, saat PON Palembang (2004), saya tercatat sebagai atlet angkat besi termuda. Saat itu saya baru 14 tahun," ungkapnya haru.

Sementara terkait atlet di Bojonegoro, Dedi beranggapan sebenarnya Bojonegoro memiliki potensi besar dalam dunia angkat besi. Hanya, minat masyarakat pada angkat besi yang rendah. Saat ini, jumlah atlet angkat besi yang dia latih hanya 5 orang.

"Hmm... paling banyak yang menyebabkan anak muda enggan ikut angkat besi dikarenakan mitos tidak bisa tinggi," ucapnya tak percaya.

Menurutnya itu adalah sugesti yang keliru. Sebab banyak contoh atlet angkat besi yang berpostur tinggi. Contohnya, dia sendiri.Selain itu dirinya juga miris melihat nasib pelatih angkat besi di Bojonegoro

"Sebab, tiap kali membawa anak buah memenangkan medali emas, bonusnya masih sedikit. Bahkan, sangat kurang," terangnya.

Bonus mendapat emas misalnya, dirinya hanya diberi Rp. 3 Juta. Padahal, di kota lain seperti Malang maupun Kediri, tiap pelatih yang mampu membawa muridnya meraih emas mendapat uang sebesar Rp. 10 Juta. Untuk itu dia berharap kepada Pemkab untuk lebih memperhatikan kesejahteraan para pelatihnya.

"Pelatih banyak berkorban waktu dan pikiran, seharusnya diperhatikan,” tandasnya. (ver/kik)

Berita Terkait

Videotorial

Ketua Umum PBNU Sampaikan Ucapan Selamat Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro ke-342

Ketua Umum PBNU Sampaikan Ucapan Selamat Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro ke-342

Ketua Umum PBNU Sampaikan Ucapan Selamat Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro ke-342 Ketua Umum pengurus Besar Nahdlatur Ulama (PBNU), Prof Dr ...

Berita Video

Bojonegoro, City of Bougenville

Berita Video

Bojonegoro, City of Bougenville

Bojonegoro, City of Bougenville Bupati Bojonegoro, Dr Hj Anna Muawanah bersama empat orang model, saat menabadikan momen indahnya bunga bugenvil, ...

Teras

Hari Batik Nasional, Sudahkah Anda Menggunakan Batik?

Hari Batik Nasional, Sudahkah Anda Menggunakan Batik?

HARI INI, 2 Oktober 2019, Indonesia memperingati Hari Batik Nasional. Peringatan Hari Batik Nasional ini terjadi ketika pada 2 Oktober ...

Opini

‘Sesat Pikir’ atas Keberadaan Media Siber

Opini

‘Sesat Pikir’ atas Keberadaan Media Siber

PAGI sangat cerah, seperti hari-hari sebelumnya. Tapi saat tengah menikmati kopi panas, beberapa pesan masuk berantai dengan disertai gambar tulisan ...

Quote

Pendekatan

Quote

Pendekatan

Seorang kepala sekolah selalu datang 30 menit sebelum jadwal pelajaran dimulai atau pintu gerbang ditutup untuk memberi salam, berjabat tangan ...

Sosok

Perempuan Bojonegoro Pamerkan Hasil Karya di Jatim Fair 2019

Perempuan Bojonegoro Pamerkan Hasil Karya di Jatim Fair 2019

Surabaya - Nurul, perajut asal Desa Bonorejo Kecamatan Gayam Kabupaten Bojonegoro, pada Minggu (13/10/2019), turut hadir membawa nama Bojonegoro di ...

Eksis

Batik Nimas Barokah Blora, Terima Sertifikat Batik dari Presiden Jokowi

Batik Nimas Barokah Blora, Terima Sertifikat Batik dari Presiden Jokowi

Blora - Peringatan Hari Batik Nasional ke 10, di Pura Mangkunegaran, Surakarta pada Rabu (2/10/2019), yang dihadiri Presiden Joko Widodo, ...

Infotorial

Rayakan Kemerdekaan, Energi Membangun Negeri

Rayakan Kemerdekaan, Energi Membangun Negeri

SINAR matahari pagi membakar semangat peserta upacara peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia (HUT RI) ke 74 di Lapangan Minyak Banyu ...

Berita Foto

Menikmati Indahnya Bunga Bugenvil saat Kemarau di Bojonegoro

Bojonegoro, City of Bougenville

Menikmati Indahnya Bunga Bugenvil saat Kemarau di Bojonegoro

Bojonegoro - Saat musim kemarau ini, di sepanjang jalan nasional, baik jalur Bojonegoro - Babat, maupun jalur Bojonegoro - Cepu, ...

Feature

Soto Ayam Dr Soetomo Bojonegoro, Kelezatannya Karena Pertahankan Resep Keluarga

Kuliner

Soto Ayam Dr Soetomo Bojonegoro, Kelezatannya Karena Pertahankan Resep Keluarga

Bojonegoro - Bagi anda yang hobi kuliner, anda wajib mencoba dan merasakan sensasi Soto Ayam kampung yang satu ini, 'Soto ...

Religi

Ribuan Jemaah Hadiri Pengajian dan Gema Salawat di Alun-Alun Bojonegoro

Ribuan Jemaah Hadiri Pengajian dan Gema Salawat di Alun-Alun Bojonegoro

Bojonegoro - Ribuan jemaah pada Minggu (06/10/2019) siang, tumpah ruah berdatangan ke Alun-alun Kota Bojonegoro, untuk menghadiri acara Gema Salawat ...

Pelesir

Blora Punya Objek Wisata Dinding Sungai Purba Kalinanas Yang Eksotis

Wisata

Blora Punya Objek Wisata Dinding Sungai Purba Kalinanas Yang Eksotis

Blora - Keindahan potensi alam kelokan dinding Sungai Purba Kalinanas yang eksotis, tepat di bawah Jembatan Merah di Desa Kalinanas ...

Hiburan

Rencana Kegiatan Masyarakat Bojonegoro 15 Oktober 2019

Rencana Kegiatan Masyarakat Bojonegoro 15 Oktober 2019

Rencana Kegiatan Masyarakat di wilayah Kabupaten Bojonegoro, Selasa (15/10/2019): KEGIATAN MASYARAKAT KOMERSIAL Waktu: Pukul 17.00 WIB s/d Selesai Tempat: Lapangan ...

Statistik

Hari ini

6.059 kunjungan

8.890 halaman dibuka

119 pengunjung online

Bulan ini

122.458 kunjungan

176.412 halaman dibuka

Tahun ini

1.647.573 kunjungan

2.586.563 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 668.531

Indonesia: 9.905

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015