News Ticker
  • Hari Ini, Pasien Positif Corona di Bojonegoro Bertambah 2 Orang, Sembuh 5 Orang
  • Update Corona Blora 3 Juni: OTG 120, ODP 27, PDP 5 Meninggal 15, Positif 30 Sembuh 5 Meninggal 3
  • Bupati Bojonegoro Bersama Wakil Ketua DPRD Hadiri Penyaluran BLT Dana Desa di Margomulyo
  • Tertabrak Kereta Api, 2 Orang di Balen Bojonegoro Tewas di TKP, 1 Orang Meninggal di Rumah Sakit
  • Ditiadakan, 617 Jemaah Calon Haji asal Kabupaten Blora Gagal Berangkat
  • Ibadah Haji 2020 Ditiadakan, 1.361 Jemaah Calon Haji asal Bojonegoro Gagal Berangkat
  • Jalani Rapid Test, 26 Tahanan Polres Blora Seluruhnya Non Reaktif
  • Jabatan Kasat Reskrim Polres Bojonegoro Diserah Terimakan dari AKP Rifaldhy kepada AKP Iwan
  • Update Corona Bojonegoro 2 Juni: ODP 26, PDP Nihil, Positif 60 Sembuh 5 Meninggal 10
  • Seorang Pasien Positif Corona Asal Kecamatan Dander Bojonegoro, Dinyatakan Sembuh
  • Update Corona Blora 2 Juni: OTG 124, ODP 25, PDP 7 Meninggal 15, Positif 29 Sembuh 3 Meninggal 3
  • Peras Kepala Desa, 2 Orang Oknum LSM di Bojonegoro Ditangkap Polisi
  • Tingkatkan Imunitas Pasien Covid-19, RS Wahyu Tutuko Bojonegoro Berikan Terapi Pernafasan
  • Pemkab Bojonegoro Tandatangani Nota Kesepahaman Pelayanan Terpadu pada Mall Pelayanan Publik
  • Update Corona Bojonegoro 1 Juni: ODP 26, PDP 2 Meninggal 9, Positif 60 Sembuh 4 Meninggal 10
  • Positif Corona di Bojonegoro Hari Ini Tambah Lagi 4 Orang, Meninggal 1 Orang, Sembuh 1 Orang
  • Kapolda Jatim, Kunjungi Kampung Tangguh Semeru di Desa Campurejo Bojonegoro Kota
  • Update Corona Blora 1 Juni: OTG 141, ODP 28, PDP 7 Meninggal 13, Positif 29 Sembuh 2 Meninggal 3
  • Tambah 5 Orang, Kasus Positif Corona di Blora Jadi 29 Orang, 9 Kecamatan Masuk Zona Merah
  • Lakukan Percobaan Bunuh Diri, Seorang Perempuan di Dander Bojonegoro Berhasil Diselamatkan
  • Update Corona Bojonegoro 31 Mei: ODP 25, PDP 3 Meninggal 10, Positif 56 Sembuh 3 Meninggal 9
  • Hari ini, 2 PDP Covid-19 di Kabupaten Bojonegoro Meninggal Dunia
  • Pemkab Bojonegoro Gelar Rakor, Bahas Konsep New Normal Covid-19
  • Update Corona Blora 31 Mei: OTG 150, ODP 30, PDP 10 Meninggal 12, Positif 24 Sembuh 2 Meninggal 3
  • Meninggal di Rumah Sakit, Warga Kedungadem Bojonegoro Dimakamkan Dengan Protokol Covid-19

Dedi Apriyanto, Lifter Peraih Emas PON Jabar 2016

Oleh Vera Astanti

Tekad untuk meraih mimpi memang tidak mudah. Ada hal-hal yang harus dikorbankan. Hal ini pun dialami oleh lifter dari Bojonegoro, Dedi Apriyanto. Langkahnya untuk menjadi atlet angkat besi sangat berliku, namun dia masih tetap bertahan. Hingga bisa mengecap rasa panis perjuangannya dengan medali emas yang diraihnya di ajang bergengsi PON XIX Jabar 2016.

Dia satu-satunya lifter yang meraih medali emas dalam cabor angkat besi dari Bojonegoro. Beberapa waktu lalu, beritabojonegoro berkesempatan mewawancarainya. Tubuhnya tambun, namun dengan postur tubuhnya tinggi. Terkesan cuek, dengan gaya rambut cepak sekaligus celana motif doreng di kakinya.

Selain atlet, Dedi juga menjabat sebagai pelatih persatuan angkat besi dan binaraga seluruh Indonesia (PABBSI) Bojonegoro. Pada kesempatan itu, Dedi bercerita ada banyak air mata dan kerja keras untuk membayar harga sebuah medali. Kisah yang memilukan, namun tetap dia jalani dengan tegar.

Dedi memang bukan asli Bojonegoro. Sebelumnya Dedi tinggal di Lampung. Di Lampung itulah, dia mengenal angkat besi kelas 5 SD. Karena tertarik dengan olahraga tersebut, dia pun menekuninya mulai usia 13 tahun. Di sana dia bertemu dengan para lifter-lifter yang digembleng keras. 

Pada tahun 2006 sampai 2013, dia pindah ke Bojonegoro dan menjadi pelatih untuk atlet angkat besi di Bojonegoro. Setelah sebelumnya dia menjadi atlet binaan Koni Surabaya. Tidak mudah ternyata pilihannya untuk menjadi seorang pelatih atlet. 

"Karena pekerjaan ini bukan berorientasi bisnis. Sehingga secara keuangan sangat sulit. Bahkan, untuk tidur pun sering berada di sembarang tempat lantaran tak memiliki rumah," ujarnya sambil tersenyum getir.

Selain itu, dia harus terpisah dengan istri dan anaknya yang enggan diajak pindah ke Bojonegoro. Istri dan anaknya tinggal di Solo. Sehingga dia pun tak bisa bercengkrama dengan keluarganya setiap hari. Katanya, orang lain hanya tahu bahwa dirinya menjadi pelatih yang mampu membawa anak buahnya mendapatkan medali emas. Bahkan, orang-orang juga hanya melihat dirinya sukses membawa medali emas pada PON Jabar kemarin. Namun, dibalik itu, banyak hal yang  dikorbankan.

"Jadi atlet itu tak selalu enak. Usai PON 2012 di Riau,saya dihadapkan dua pilihan keluarga atau istri," ujarnya.

Istrinya memberikan pilihan kepadanya, bekerja seadanya di Solo bersama anak istri atau tetap bertahan menjadi pelatih angkat besi dengan gaji tidak jelas serta kehidupan serba kekurangan. Ironis memang, Dedi malah memilih tetap bertahan menjadi pelatih angkat besi. Meski, akhirnya dia membuktikan pengorbanan itu menjadi peraih medali emas pada PON Jabar. 

Susah awalnya untuk memilih di antara dua hal yang menjadi penopang hidupnya. Namun akhrinya Dedi memilih angkat besi. Imbalannya: becerai dengan istri.

"Istri di Solo dan saya di Bojonegoro. Jadi sangat jarang bertemu dengan mereka. Menjadi atlet saat itu tak bisa digantungkan. Sebab, pemasukan minim. Sehingga, perhatian pada keluarga pun terancam berkurang," katanya sambil menyeka bulir air mata di sudut matanya.

Mungkin kosekuensi dari pilihannya memang berat, namun Dedi berkeyakinan, kelak Bojonegoro menjadi gudang atlet angkat besi.

Soal pengalaman dan prestasi yang dimiliki Dedi tidak perlu diragukan. Tak terhitung berbagai medali yang dia peroleh. Tiap kali terjun di Kejurnas mendapat medali emas. Prapon 3 kali juga emas. Sea games 2005 (Filipina) mendapat perak, kejuaraan Asia (Korea) mendapat perak, dan Sea games 2007 (Thailand) mendapat perunggu.

Pada ajang PON saja, Dedi sudah mengikuti PON sejak tahun 2004. Total sudah 4 kali dirinya mengikuti PON. Palembang, Kalimantan Timur, Riau dan Bandung (Jabar). Namun, medali emasi yang berhasil dia dapat saat di Bandung beberapa hari lalu.

"Dulu, saat PON Palembang (2004), saya tercatat sebagai atlet angkat besi termuda. Saat itu saya baru 14 tahun," ungkapnya haru.

Sementara terkait atlet di Bojonegoro, Dedi beranggapan sebenarnya Bojonegoro memiliki potensi besar dalam dunia angkat besi. Hanya, minat masyarakat pada angkat besi yang rendah. Saat ini, jumlah atlet angkat besi yang dia latih hanya 5 orang.

"Hmm... paling banyak yang menyebabkan anak muda enggan ikut angkat besi dikarenakan mitos tidak bisa tinggi," ucapnya tak percaya.

Menurutnya itu adalah sugesti yang keliru. Sebab banyak contoh atlet angkat besi yang berpostur tinggi. Contohnya, dia sendiri.Selain itu dirinya juga miris melihat nasib pelatih angkat besi di Bojonegoro

"Sebab, tiap kali membawa anak buah memenangkan medali emas, bonusnya masih sedikit. Bahkan, sangat kurang," terangnya.

Bonus mendapat emas misalnya, dirinya hanya diberi Rp. 3 Juta. Padahal, di kota lain seperti Malang maupun Kediri, tiap pelatih yang mampu membawa muridnya meraih emas mendapat uang sebesar Rp. 10 Juta. Untuk itu dia berharap kepada Pemkab untuk lebih memperhatikan kesejahteraan para pelatihnya.

"Pelatih banyak berkorban waktu dan pikiran, seharusnya diperhatikan,” tandasnya. (ver/kik)

Berita Terkait

Videotorial

InsertLive Covid Campaign: Kampanye Lawan Corona

#MediaLawanCovid19

InsertLive Covid Campaign: Kampanye Lawan Corona

#MediaLawanCovid19 kembali meluncurkan konten edukasi bersama, salah satunya melalui video, pada Minggu (29/03/2020) . Kampanye besar kedua ini dilakukan untuk ...

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Covid-19 Warga Kelurahan Ledok Wetan Bojonegoro Kota

Virus Corona

Video Prosesi Pemakaman Positif Covid-19 Warga Kelurahan Ledok Wetan Bojonegoro Kota

Bojonegoro - Seorang warga Bojonegoro Kota yang berstatus terkonfirmasi positif Covid-19, pada Sabtu (23/05/2020), meninggal dunia saat dalam perawatan di ...

Teras

Mempertanyakan Keseriusan Manajemen Persibo Bojonegoro #2

Mempertanyakan Keseriusan Manajemen Persibo Bojonegoro #2

DALAM tulisan sebelumnya, untuk kembali membangun Persibo, menurut penulis paling tidak ada tiga hal utama yaitu, pertama aspek legalitas, kedua ...

Opini

Peran Media dalam Mempengaruhi Massa di Tengah Pandemi Covid-19

Opini

Peran Media dalam Mempengaruhi Massa di Tengah Pandemi Covid-19

Di tahun 2020 ini, dunia menghadapi hal sulit yang mungkin jarang sekali dihadapi umat manusia, yaitu pandemi virus Corona atau ...

Quote

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

Quote Islami

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

KONDISI mewabahnya virus Corona (Covid-19) dalam bulan Ramadan ini tidak mengalami penurunan, bahkan semakin meningkat, maka untuk mencegah bahkan memutus ...

Sosok

Mahasiswa Bojonegoro Ini Serahkan Bantuan Sembako ke Masyarakat Tak Mampu

Mahasiswa Bojonegoro Ini Serahkan Bantuan Sembako ke Masyarakat Tak Mampu

Bojonegoro - Salah seorang mahasiswa penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP), turut bergerak menggalang dana bantuan bagi masyarakat Bojonegoro ...

Eksis

Perajin Batik Tulis Blora Gigih Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Perajin Batik Tulis Blora Gigih Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Blora - Sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menangah (UMKM) di Kabupaten Blora nampaknya ikut terdampak dampak pandemi virus Corona (Covid-19). ...

Infotorial

Program Pengembangan Masyarakat ExxonMobil Cepu Limited: Merajut Asa, Mendobrak Batas

Program Pengembangan Masyarakat ExxonMobil Cepu Limited: Merajut Asa, Mendobrak Batas

HARI Pendidikan Nasional yang jatuh pada 2 Mei merupakan momentum bersejarah yang berhasil meletakkan fondasi bagi kemajuan pendidikan bangsa. Salah ...

Berita Foto

Jenazah ODP Asal Surabaya Dimakamkan di Kanor Bojonegoro dengan Protokol Covid-19

Virus Corona

Jenazah ODP Asal Surabaya Dimakamkan di Kanor Bojonegoro dengan Protokol Covid-19

Bojonegoro - Jenazah warga Kota Surabaya yang berstatus orang dalam pemantauan (ODP) Virus Corona (Covid-19), yang meninggal di Rumah Sakit ...

Feature

Tradisi Nyadran di Desa Napis Tambakrejo Bojonegoro, Kearifan Lokal yang Masih Dilestarikan

Tradisi Nyadran di Desa Napis Tambakrejo Bojonegoro, Kearifan Lokal yang Masih Dilestarikan

Bojonegoro - Sebagian masyarakat Desa Napis Kecamatan Tambakrejo Kabupaten Bojonegoro pada Jumat (07/02/2020) pagi, menggelar tradisi Nyadran atau Manganan, dengan ...

Religi

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

Oase Ramadan

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

KARENA pelaksanaan salat idulfitri berjamaah di tanah lapang atau di masjid rentan mengorbankan kepentingan yang lebih utama, yaitu memutus rantai ...

Pelesir

Wakil Bupati Resmikan Wisata Edukasi Kebun Anggur Blora

Wakil Bupati Resmikan Wisata Edukasi Kebun Anggur Blora

Blora - Kabupaten Blora kini punya Wisata Edukasi Kebun Anggur, yang berloksi di Kelurahan Kunden Kecamatan Blora Kota. Kebun anggur ...

Hiburan

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Full Moon Festival #2

Cak Nun bersama Kyai Kanjeng Meriahkan Full Moon Festival di Negeri Atas Angin Bojonegoro

Bojonegoro - Full Moon Festival kembali digelar untuk yang kedua kalinya, Selasa (10/03/2020) malam, di puncak di Negeri Atas Angin ...

Statistik

Hari ini

8.650 kunjungan

11.915 halaman dibuka

555 pengunjung online

Bulan ini

32.005 kunjungan

45.409 halaman dibuka

Tahun ini

2.071.351 kunjungan

2.987.453 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 447.356

Indonesia: 9.744

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015

1591189172.9817 at start, 1591189173.1868 at end, 0.2050929069519 sec elapsed