News Ticker
  • Polsek Bubulan Limpahkan Tersangka Curat ke JPU Kejaksaan Negeri Bojonegoro
  • Polres Bojonegoro Luncurkan Layanan Call Center Polri 110
  • Dinkop dan UM Bojonegoro Terima ICSB Indonesia Presidential Award
  • Gebyar Budaya Komunitas Adat Samin 2017 Meriah
  • Seorang Warga Sumberrejo Tewas Terserempet Kereta Api Maharani
  • Seorang Bandar Judi Dadu, Diamankan Anggota Polsek Bubulan
  • Polres Bojonegoro Turut Awasi Penggunaan Dana Desa
  • Kapolda Jatim Berikan Penghargaan Pada Bhabinkamtibmas Polres Bojonegoro
  • SHA Hari Ini Dipanggil Penyidik Polres Bojonegoro Sebagai Saksi Pencemaran Nama Baik
  • Kapolres Bojonegoro Lakukan MoU dengan Bupati Suyoto Terkait Dana Desa
  • Dua Pelaku Judi Dadu Kopyok Ditangkap Tim Buser Sat Reskrim Polres Blora
  • Pemilik Kebun Salak Wedi Keluhkan Anjloknya Harga Buah Salak
  • Anggota Polsek Gondang Salurkan Bantuan Kapolres Bojonegoro Pada Kaum Dhuafa
  • Mas Jenggot Sulap Limbah Kayu Menjadi Miniatur Keren
  • Kang Yoto Ajak Siswa Berpikir Cerdas dan Terus Berusaha
  • Korban Tenggelam di Sungai Bengawan Solo Kalitidu Berhasil Ditemukan
  • Hingga Petang ini Warga Kalitidu Korban Tenggelam di Bengawan Solo Belum Ditemukan
  • Tim SAR Terus Lakukan Pencarian Korban Tenggelam di Sungai Bengawan Solo Kalitidu
  • Warga Kalitidu Dilaporkan Tenggelam di Sungai Bengawan Solo
  • Lagi-Lagi, Gudang Oven Tembakau Milik Warga Temayang Terbakar

Pengaruh Budaya Asing Terhadap Budaya Indonesia, Dikalangan Remaja

Pengaruh Budaya Asing Terhadap Budaya Indonesia, Dikalangan Remaja

*Oleh Rivanty Mediana Handika

BUDAYA atau kebudayaan berasal dari bahasa Sanskerta yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal), diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa Inggris, kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata Latin colere, yaitu mengolah atau mengerjakan. Bisa diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Kata culture juga kadang diterjemahkan sebagai "kultur" dalam Bahasa Indonesia.

Indonesia telah berakulturasi dengan berbagai kebudayaan dalam waktu yang lama. Letak strategis Indonesia yang berada pada jalur 2 pusat perdagangan internasional pada masa lampau, India dan Cina, memberi pengaruh besar kebudayaan pribumi. Dengan terjadinya percampuran antara dua budaya tersebut maka mengembangkan kebudayaan asli setempat.

Selain dari pengaruh budaya asing pada masa lampau, perkembangan pesat era globalisasi saat ini semakin menekan proses akulturasi budaya, terutatama pengaruh budaya Barat. Dengan kemajuan teknologi modern mempercepat akses pengetahuan tentang budaya lain. Membawa perubahan sampai ke tigkat dasar kehidupan manusia di Indonesia.

Pengaruh interaksi dengan budaya Barat mewarnai kehidupan masyarakat Indonesia. Pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat di negara ini, ditambah dengan masalah persediaan bahan pangan, bahan energi dan bahan industri strategis yang kian langka, serta kesenjangan penguasaan teknologi, semakin lebar berisiko pada pergeseran perbedaan dan kepentingan di masyarakat

Indonesia di kenal sebagai negara multi etnis dan agama, dari situlah Indonesia memiliki ragam budaya yang berbeda-beda. Di setiap budaya tersebut terdapat nilai-nilai sosial dan seni yang tinggi. Pada kondisi saat ini kebudayaan Indonesia, kian memudar secara perlahan. Hal ini dikarenakan semakin berkembangnya teknologi yang akhirnya dapat memberikan dampak negatif terhadap kebudayaan asli Indonesia. Dengan banyak berkembangnya media elektronik, kebudayaan barat dapat dengan mudah masuk ke Indonesia, sehingga mulai mengubah pola pikir dan prilaku masyarakat Indonesia.

Kebudayaan barat yang masuk ke Indonesia sebenarnya memiliki dampak positif dan negatif bagi masyarakat Indonesia. Dampak positifnya misalnya, kreatifitas, inovasi pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, hidup disiplin dan profesionalitas dalan lain-lain.

Namun besar juga dampak negatif kebudayaan asing terhadap kebudayaan Indonesia, khususnya dikalangan remaja.

Dampak negatif kebudayaan asing atau barat terhadap masyarakat Indonesia, khususnya dikalangan remaja, sudah sampai tahap memprihatinkan, karena ada kecenderungan para remaja sudah melupakan kebudayaan bangsanya sendiri. Budaya ikut-ikutan atau latah terhadap cara berpakaian misalnya. Para remaja tidak ingin dikatakan kuno, kampungan kalau tidak mengikuti cara berpakaian ala barat karena dinilai modern, tren dan mengikuti perkembangan zaman, meski memperlihatkan auratnya yang dilarangan oleh ajaran agama maupun bertentangan dengan adat istiadat masyarakat Indonesia secara turun temurun.

Selain cara berpakaian dan mode, pergaulan bebas dan cara berhura-hura di kalangan remaja, yang dilihat sebagi prilaku yang menyimpang, baik secara agama maupun sosial juga menjadi masalah bagi kebudayaan di Indonesia. Umumnya kalangan remaja Indonesia berperilaku ikut-ikutan tanpa selektif sesuai dengan nilai-nilai agama yang di anut dan adat kebiasaan yang mereka miliki.

Para remaja juga merasa bahwa kebudayaan di negerinya sendiri, terkesan jauh dari moderenisasi. Sehingga para remaja merasa gengsi kalau tidak mengikuti perkembangan zaman, meskipun bertentangan dengan nilai-nilai ajaran agama dan budayanya. Sehingga pada akhirnya para remaja lebih menyukai kebudayaan barat, dibandingkan dengan kebudayaan kita sendiri. (*/inc)

 

*) Penulis sedang menempuh studi, Program Studi Ilmu Keperawatan - Universitas Muhammdiyah Malang

Berita Bojonegoro
Berita Terkait
Berita Bojonegoro
Berita Bojonegoro
Berita Bojonegoro

Sosok

Tidak Menyangka Terima Penghargaan Langsung dari Kapolri

Aiptu Sholeh, Anggota Bhabinkamtibmas Polsek Kanor

Tidak Menyangka Terima Penghargaan Langsung dari Kapolri

Oleh Muhammad Roqib Bojonegoro - Karena jasa-jasa serta pengabdiannya yang melebihi panggilan tugas semestinya, Aiptu Sholeh Bhabinkamtibmas Desa Sroyo Polsek ...

Quote

Sambutan Bupati Bojonegoro pada Idul Adha 1438 H

Berkorban Untuk Masa Depan Bersama Yang Lebih Baik!

Sambutan Bupati Bojonegoro pada Idul Adha 1438 H

Berkorban Untuk Masa Depan Bersama Yang Lebih Baik! Allahu Akbar Allahu Akbar walillahil hamd Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarakaatuh Yang saya cintai, ...

Opini

Kegaduhan DPRD Bojonegoro Persoalkan Ujian Perangkat Desa

Kegaduhan DPRD Bojonegoro Persoalkan Ujian Perangkat Desa

*Oleh Mumamad Nur Khozin KABUPATEN Bojonegoro telah sukses menyelengarakan ujian perangkat desa secara serentak. Ujian perangkat desa yang diikuti oleh ...

Eksis

Perayaan di Bulan Agustus

Perayaan di Bulan Agustus

Oleh Naura Deazzura Kirana Agustus adalah bulan yang biasa kita ramaikan bersama-sama. Pada bulan Agustus kita merayakan hari Kemerdekaan Indonesia. ...

Pelesir

Warung Semok Iwak Gloso Mbak Sumi yang Fenomenal

Warung Semok Iwak Gloso Mbak Sumi yang Fenomenal

Oleh Angga Reza Bojonegoro (Temayang) Sebuah warung sederhana berdiri di ujung selatan Kabupatan Bojonegoro di dekat jembatan Kedungjati turut Desa ...

Religi

Kapolres Bojonegoro Ajak Takmir Masjid Cegah Paham Radikalisme

Kapolres Bojonegoro Ajak Takmir Masjid Cegah Paham Radikalisme

*Oleh Imam Nurcahyo Bojonegoro Menghadiri acara Training Manajemen dan Standarisasi Mutu Masjid yang diadakan oleh Baznas Bojonegoro, di Masjid Al-Ikhlas ...

Kegiatan Masyarakat Bojonegoro

Kamis, 23 November 2017

Berita Foto

Sejumlah Kepala Desa Laksanakan Pelantikan Perangkat Desa Baru

Pelantikan Perangkat Desa

Sejumlah Kepala Desa Laksanakan Pelantikan Perangkat Desa Baru

Oleh Muliyanto Bojonegoro - Usai pelaksanaan tes tulis seleksi pengisian perangkat desa Kabupaten Bojonegoro, yang dilaksanakan secara serentak pada Kamis ...

Infotorial

Polres Bojonegoro Luncurkan Layanan Call Center Polri 110

Polres Bojonegoro Luncurkan Layanan Call Center Polri 110

DALAM rangka memberikan pelayanan yang lebih cepat kepada masyarakat, Polri bekerjasama dengan PT Telekomunikasi Indonesia (PT Telkom) meluncurkan layanan Contact ...

Resensi

Kisah Pi yang Inspiratif

Kisah Pi yang Inspiratif

Oleh Vera Astanti Ini adalah kisah petualangan Piscine Molitor Patel, biasa di panggil Pi, si tokoh utama, anak keturunan India ...

Feature

Mas Jenggot Sulap Limbah Kayu Menjadi Miniatur Keren

Mas Jenggot Sulap Limbah Kayu Menjadi Miniatur Keren

Oleh Angga Reza Bojonegoro (Kota) Meracik limbah menjadi sesuatu produk yang bernilai tinggi tentu saja tidak mudah. Tapi bagi M ...

Teras

Ada Konten Gambar Gerak (GIF) Pornografi di WhatsApp

Ada Konten Gambar Gerak (GIF) Pornografi di WhatsApp

*Oleh Imam Nurcahyo Lindungi anak-anak dari pornografi! SEJUMLAH media pada Minggu (05/11/2017) ramai memberitakan adanya unsur pornografi yang terdapat pada ...

Statistik

Hari ini

772 pengunjung

1.702 halaman dibuka

163 pengunjung online

Bulan ini

66.672 pengunjung

229.142 halaman dibuka

Tahun ini

952.691 pengunjung

3.797.409 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 581.211

Indonesia: 11.009

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015