News Ticker
  • Forkopimda Blora Gelar Apel Patroli Keamanan Sekolah dan Launching Jawa Tengah Zero Bullying
  • Penerimaan Cukai Hasil Tembakau di Bojonegoro Tahun 2024 Ditargetkan Meningkat
  • Ratusan Siswa Usia Dini di Blora Ikuti Penjaringan Bakat Cabor Angkat Besi dari Kemenpora
  • KPPN Bojonegoro Sampaikan Capaian Kinerja APBN Semester Satu 2024
  • Kemenpora RI Lakukan Identifikasi Bakat Cabang Olahraga Angkat Besi di Kabupaten Blora
  • Hingga Juli 2024, Kejaksaan Negeri Bojonegoro Tangani 3 Kasus Dugaan Tindak Pidana Korupsi
  • Kejaksaan Negeri Bojonegoro Sampaikan Laporan Kinerja Januari hingga Juli 2024
  • Kecelakaan di Balen, Bojonegoro, Seorang Pembonceng Motor Meninggal Dunia
  • Pasangan Arief Rohman-Sri Setyorini Resmi Kantongi Rekom dari PSI pada Pilkada Blora 2024
  • Parade Reog dan Jaranan Awali Pembukaan Bojonegoro Thengul International Folklore Festival
  • Bojonegoro Thengul International Folklore Festival Dihadiri Perwakilan 8 Negara Asing
  • Bojonegoro Gelar Thengul International Folklore Festival
  • Hendak Potong Pohon, Warga Balen, Bojonegoro Meninggal Tersengat Listrik
  • Bupati Arief Sambut Kepulangan Kloter Terakhir Jemaah Haji Blora
  • Diduga Korsleting Listrik, Rumah Warga Gondang, Bojonegoro Terbakar, Kerugian Capai Rp 250 Juta
  • Polisi Amankan 9 Tersangka Penganiayaan yang Akibatkan Korban Meninggal di Kanor, Bojonegoro
  • Polisi Temukan Dugaan Pidana dalam Kecelakaan yang Akibatkan Korban Meninggal di Kanor, Bojonegoro
  • Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto Berikan Bonus ke Sejumlah Pemuda Berprestasi
  • Perkuat Komitmen, Sekretariat PPK di 16 Kecamatan di Blora Tandatangani Pakta Integritas
  • Pemkab Blora Telah Anggarkan Pembangunan Sejumlah Ruas Jalan di Tahun 2024
  • Usai Membela Timnas U-16, Pemain Sepak Bola asal Bojonegoro, Fadly Alberto Kembali ke Sekolah
  • Hadiah Rumah untuk Pemain Timnas U-16 asal Bojonegoro, Fadly Alberto, Diserahterimakan
  • Kecelakaan di Jembatan Glendeng Bojonegoro, Seorang Balita Meninggal Dunia Terlindas Truk
2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen Bojonegoro telah terjadi 16 kasus orang tersengat listrik dengan jumlah korban jiwa sebanyak 18 orang dan 1 orang korban selamat.
 
 
Dari 16 kasus tersebut, 4 kasus di antaranya akibat tersengat listrik jebakan tikus, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 7 orang, masing-masing dari wilayah Kecamatan Baureno, sebanyak 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang, kemudian 1 kasus dari wilayah Kecamatan Sukosewu, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 1 orang, dan yang terbaru adalah kasus di Kecamatan Kanor, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 4 orang dalam satu keluarga.
 
Sementara, sepanjang tahun 2019, terdapat 14 kasus orang tersengat listrik, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 14 orang, dan satu di antaranya akibat jebakan tikus, dari wilayah Kecamatan Baureno.
 
Adapun kasus orang tersengat listrik sepanjang tahun 2020 tersebut terjadi pada bulan Januari 2020 sebanyak 4 kasus, korban jiwa 4 orang; Februari 2020, sebanyak 3 kasus, korban jiwa 2 orang, korban selamat 1 orang; Maret 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Arpir 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; Mei 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Juni 2020 NIHIL; Juli 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Agustus 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; September 2020 NIHIL; Oktober 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 5 orang;
 
 
 
 
 
Berikut ini kasus data kasus orang tersengat listrik di Kabupaten Bojonegoro, sepanjang tahun 2020:
 
Bulan Januari 2020, terjadi 4 Kasus dengan korban jiwa 4 orang.
 
Kasus yang pertama terjadi pada Rabu (01/01/2020), dengan korban seorang laki-laki bernama Samsul Hadi (50) warga Jalan Mangga, Dusun Plosolanang Desa Campurejo RT 012 RW 002 Kecamatan Bojonegoro Kota, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik di tanah pekarangan miliknya sendiri.
 
 
 
Kasus selanjutnya terjadi pada Sabtu (04/01/2020). Seorang tukang servis barang-barang elektronik bernama Eko Patmo Prianto (35) warga Desa Setren RT 011 RW 005 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh istrinya telah meninggal dunia dengan posisi terlentang di lantai, diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
Korban yang sehari-hari berprofesi sebakai tukang servis barang-barang elektronik di rumahnya dan saat sebelum ditemukan meninggal dunia, korban sedang memperbaiki pesawat televisi milik salah seorang pelanggannya.
 
 
 
Kasus yang ketiga terjadi pada Rabu (08/01/2020). Korban diketahui bernama Karso Subaktiar (55) warga Desa Genjor RT 003 RW 001 Kecamatan Sugihwaras  Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh keluarganya tergeletak di teras atau rumah bagian depan, dalam kondisi tidak sadar diri di samping pompa air yang sedang diperbaikinya.
 
 
 
Kasus keempat terjadi pada Selasa (14/01/2020). Seorang laki-laki yang sehari-hari berprofesi sebagai pekerja bangunan bernama Sugeng bin Nyamat (40), warga Desa Wonocolo RT 006 RW 002 Kecamatan Kedewan Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik, di warung sembako milik tetangganya.
 
Saat itu, korban bersama rekannya sedang bekerja memperbaiki atau memindahkan kabel listrik di warung tetangganya tersebut, namun tiba-tiba korban tersengat aliran listrik. Oleh warga setempat, korban segera dilarikan ke Puskesmas Kedewan, namun dalam perjalanan menuju puskesmas tersebut, korban meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Februari 2020, terjadi 3 kasus dengan korban jiwa 2 orang dan 1 korban selamat.
 
Kasus pertama di bulan Februari 2020 terjadi pada Senin (10/02/2020). Seorang laki-laki bernama Ripaif bin Idris (45) warga Desa Sukosewu RT 004 RW 001 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik saat memperbaiki televisi milik tetangganya.
 
 
 
Kemudian pada Kamis (27/02/2020). Seorang laki-laki bernama Kanif (45), warga Desa Sumodikaran RT 003 RW 001 Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro, alami luka bakar akibat tersengat listrik dari kabel listrik terbuka tegangan tinggi milik PLN, di halaman depan rumah tetangga desanya, di Desa Growok Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro.
 
Saat itu, korban selaku pekerja dari persewaan tenda atau tarup, bersama rekannya sedang memasang rangkaian tenda atau tarup, namun saat bekerja memasang tarup tersebut, pipa tarup yang dipegang korban tersangkut kabel PLN tanpa pembungkus, sehingga korban tersengat listrik tegangan tinggi. Akibatnya korban terjatuh dan mengalami luka bakar dan harus mendapatkan perawatan medis di rumah sakit.
 
 
 
Selanjutnya pada Jumat (28/02/2020) . Seorang laki-laki bernama Kardi bin Supar (57), warga Desa Kauman RT 009 RW 003 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Maret 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Maret terjadi pada Rabu (25/03/2020). Seorang nenek bernama Rukmini binti Sumaji (60) warga Desa Sumberarum R 016 RW 005 Kecamatan Ngraho Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh suaminya meninggal dunia
dalam kondisi duduk bersandar di pintu masuk sambil menggenggam kabel lampu untuk penerangan ari-ari bayi.
 
 
 
 
 
 
April 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan April 2020 terjadi pada Jumat (10/04/2020). Seorang laki-laki bernama Sutrisno (42) warga Dusun Sukorame Desa Purwoasri RT 024 RW 005 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh tetangganya meninggal dunia di dalam rumahnya sendiri diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
 
 
Kasus kedua di bulan April 2020 terjadi pada Minggu (26/04/2020). Seorang laki-laki bernama Parjianto bin Karman (33) warga Desa Kolong RT 016 RW 003 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki pompa air milik tetangganya.
 
 
 
Mei 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Mei 2020 terjadi pada Sabtu (30/05/2020). Seorang laki-laki bernama Sarmani bin Sarto (42), warga Desa Miyono RT 003 RW 001 Kecamatan Sekar Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki lampu di kandang ayam miliknya.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh anaknya yang bernama Fery (16), sudah dalam keadaan tergeletak di tanah di sebelah kandang ayam yang berada di rumah bagian belakang, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
Juli 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Juli 2020 terjadi pada Jumat (31/07/2020). Seorang petani bernama Tabri bin Kamijan (71) warga Dusun Panasan Desa Bumiayu RT 008 RW 004 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
 
 
 
Agustus 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan Agustus terjadi pada Senin (03/08/2020). Kali ini korbannya seorang laki-laki bernama Bambang Sutedjo (45), warga Dusun Mbilo Desa Pungpungan RT 027 RW 004 Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro, yang meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik yang ada di pompa air yang sedang diperbaiki oleh korban tersebut, di area sawah yang berlokasi di Desa Pilangsari Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus kedua di bulan Agustus terjadi pada Selasa (11/08/2020). Korbannya seorang petani bernama Maskun (48), warga Desa Tegalkodo RT 003 RW 001 Kecamatan Sukosewu  Kabupaten Bojonegoro, yang ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Oktober 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 5 orang.
 
Kasus orang tersengat listrik yang paling banyak mengakibatkan korban jiwa terjadi pada Senin (12/10/2020). Kali ini, 4 orang dalam satu keluarga, yang merupakan bapak, ibu dan 2 orang anak, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, jebakan tikus milik tetangganya, di area pesawahan atau kebun cabai, yang berlokasi di Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 004 RW 004 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
Keempat korban masing-masing Parno (60), kemudian Riswati (51), yang merupakan Istri Parno, Jayadi (30) dan Zaenal Arifin (21), keduanya anak pasangan Parno dan Riswati, yang merupakan warga Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 002 RW 001 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus selanjunya terjadi pada Senin (12/10/2020). Korban diketahui bernama M Panji (45) warga Dusun Jati Desa Ngadiluhur RT 001 RW 004 Kecamatan Balen Kabupaten Bojonegoro.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh mertuanya, yang melihat korban sudah dalam keadaan tergeletak dengan posisi tangan kiri korban masih memegang seutas kabel dan fitting atau rumah lampu berikut bola lampunya, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Banyaknya korban jiwa akibat tersengat listrik jebakan tikus, dan masih maraknya petani di Kabupaten Bojonegoro yang melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik, mengundang reaksi dari pejabat di Kabupaten Bojonegoro.
 
Kapolres Bojonegoro, AKBP M Budi Hendrawan SIK MH, sebelumnya menyampaikan imbauan kepada warga masyarakat khususnya para petani, agar tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik.
 
Kapolres menyampaikan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan PLN dan Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro untuk memberikan penyuluhan dan penerangan kepada warga masyarakat terkait bahaya penggunaan aliran listrik untuk jebakan tikus.
 
"Kita akan koordinasi dengan PLN dan Dinas Pertanian untuk melakukan imbauan. Kita mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik." kata Kapolres. Selasa (13/10/2020) siang.
 
 
Hal senada juga disampaikan Bupati Bojonegoro, Dr Hj Anna Muawanah, bahwa dirinya akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian untuk memberikan imbauan kepada para petani, cara menghalau hama khususnya tikus, dengan cara yang aman.
 
"Kami mengimbau kepada seluruh petani melalui gapoktan cara mennangani hama dengan aman," kata Bupati Anna Muawanah, saat takziah di kediaman keluarga korban meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik jebakan tikus di Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro. Selasa (13/10/2020) malam.
 
Pada kesempatan tersebut Bupati Anna Muawanah juga menyampaikan bahwa dirinya akan mebuat surat edaran kepada para kepala desa, agar seluruh petani tidak lalai dalam membasmi hama, sehingga mengorbankan nyawa orang lain.
 
"Melalui Kepala Desa kami juga akan memberi surat edaran kepada seluruh petani supaya tidak lalai dalam membasmi hama, terlebih mengorbankan nyawa orang lain." kata Bupati Anna Muawanah. (red/imm)
 
Iklan Sesarengan mBangun Blora
Berita Terkait

Videotorial

Masyarakat di Bojonegoro Rasakan Manfaat Pemasangan Lampu PJU

Masyarakat di Bojonegoro Rasakan Manfaat Pemasangan Lampu PJU

Pemerintah kabupaten (Pemkab) Bojonegoro melalui Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman, dan Cipta Karya (PKPCK) secara bertahap menambah jumlah lampu penerangan jalan ...

Berita Video

Kejaksaan Bojonegoro Terima Pelimpahan Kasus Korupsi 4 Kades di Padangan

Berita Video

Kejaksaan Bojonegoro Terima Pelimpahan Kasus Korupsi 4 Kades di Padangan

Bojonegoro - Kejaksaan Negeri (Kejari) Bojonegoro terima pelimpahan kasus dugaan tindak pidana korupsi pengelolaan bantuan keuangan khusus desa (BKKD) tahun ...

Teras

Memasukkan Pendidikan Mitigasi Bencana dalam Kurikulum Sekolah di Bojonegoro

Menyoroti Konsep Penanggulangan Bencana di Bojonegoro

Memasukkan Pendidikan Mitigasi Bencana dalam Kurikulum Sekolah di Bojonegoro

"Berdasarkan Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007, tentang Penanggulangan Bencana, Pemerintah dan Pemerintah Daerah menjadi penanggung jawab dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana. ...

Opini

Bulan Muharam, Sejarah Awal Tahun Baru Islam

Bulan Muharam, Sejarah Awal Tahun Baru Islam

Tanggal 07 Juli 2024, merupakan hari yang cukup istimewa bagi umat Islam di seluruh dunia, karena hari itu bertepatan dengan ...

Quote

Semen Gresik Diving Club Borong Medali di Turnamen Bupati Tuban Cup

Semen Gresik Diving Club Borong Medali di Turnamen Bupati Tuban Cup

Tuban, 21 November 2023 - Semen Gresik Diving Club (SGDC) kembali menorehkan prestasi pada event Bupati Tuban Cup 2023. Club ...

Berita Foto

Warga Bojonegoro yang Dilaporkan Tenggelam di Bengawan Solo Ditemukan Meninggal

Berita Video

Warga Bojonegoro yang Dilaporkan Tenggelam di Bengawan Solo Ditemukan Meninggal

Seorang warga Dusun Gowok, Desa Lebaksari, Kecamatan Baureno, Kabupaten Bojonegoro bernama Solikin (55), pada Rabu petang (03/01/2024) dilaporkan tenggelam di ...

Religi

Pakaian Ihram saat Haji dan Umrah, antara Syariat dan Hakikat

Pakaian Ihram saat Haji dan Umrah, antara Syariat dan Hakikat

Judul itu menjadi tema pembekalan sekaligus pengajian Rabu pagi (24/01/2024) di Masjid Nabawi al Munawaroh, Madinah, kepada jemaah umrah dari ...

Hiburan

16 Finalis Kakang Mbakyu Duta Wisata Kabupaten Blora 2024 Uji Talenta

16 Finalis Kakang Mbakyu Duta Wisata Kabupaten Blora 2024 Uji Talenta

Blora - Sebanyak 16 finalis Kakang Mbakyu Duta Wisata Kabupaten Blora tahun 2024, beradu kemapuan di Lapangan Tuk Buntung Kecamatan ...

1721887215.8016 at start, 1721887216.1061 at end, 0.30449104309082 sec elapsed