News Ticker
  • Jaga Kebugaran Tubuh, Wakapolda Jatim Olahraga Bersama Tiga Kapolres di Bojonegoro
  • Rumah Milik Warga Gondang Bojonegoro Ludes Terbakar, Kerugian Ditaksir Capai Rp 90 Juta
  • Minta Doa Restu , Komjen Listyo Sigit Silaturahmi ke Mantan Kapolri
  • Secara Aklamasi, Wahono Kembali Terpilih Menjadi Ketua Umum Perpani Blora
  • Dinas Damkar Bojonegoro Evakuasi Korban Bunuh Diri yang Meninggal di Dalam Sumur
  • Dongkrak Prestasi Atlet Panahan, Perpani Blora cari Sosok Ketua Umum Baru
  • Aparat Gabungan di Bojonegoro Kembali Gelar Operasi Yustisi Protokol Kesehatan COVID-19
  • Pemkab Bojonegoro Mulai Lelang Paket Pekerjaan Proyek Jalan Cor Senilai Rp 1,5 Triliun
  • Pemkab Bojonegoro Segera Buka Rekrutmen Formasi Tenaga Pendidik PPPK
  • Tingkatkan Imun Anggota, Polres Bojonegoro Bagi-bagi Nutrisi dan Makanan Sehat
  • Antisipasi COVID-19, Polsek Dander Bojonegoro Bagikan Masker pada Jemaah Masjid
  • Rekrutmen CPNS Tahun 2021, Pemkab Bojonegoro Usulkan 1.000 Formasi
  • Peringati Hari Gerakan Sejuta Pohon Sedunia, Perhutani Blora Gelar Penanaman Pohon
  • Tabrak Truk Parkir, Pengendara Motor di Padangan Bojonegoro Meninggal Dunia di TKP
  • Diduga Korsleting Listrik, Toko Elektronik di Pasar Sugihwaras Bojonegoro Ludes Terbakar
  • Tumbuhkan Nasionalisme dan Patriotisme, Pemkab Bojonegoro Gelar Seminar Kebangsaan
  • Kapolres Bojonegoro Pimpin Rapat Penanggulangan COVID-19 bersama Instansi Terkait
  • Jalan Penghubung Desa Ngrambitan-Beganjing, Kecamatan Japah Blora, Terputus
  • Pastikan Kelaikan Kendaraan Dinas, Kapolres Blora Lakukan Pengecekan
  • Vaksinasi COVID-19 di Bojonegoro Dilaksanakan Mulai Februari 2021
  • Tergerus Aliran Sungai, Satu Rumah Warga Sumberagung Banjarejo Blora Terancam Longsor
  • Bupati Bojonegoro Serahkan Bantuan Kendaraan Roda Tiga pada Kelompok Bank Sampah
  • Widijono, Pencipta Logo Kabupaten Bojonegoro Wafat
  • Polres Blora Tangkap Seorang Pengedar Narkoba Asal Mojokerto

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen Bojonegoro telah terjadi 16 kasus orang tersengat listrik dengan jumlah korban jiwa sebanyak 18 orang dan 1 orang korban selamat.
 
 
Dari 16 kasus tersebut, 4 kasus di antaranya akibat tersengat listrik jebakan tikus, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 7 orang, masing-masing dari wilayah Kecamatan Baureno, sebanyak 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang, kemudian 1 kasus dari wilayah Kecamatan Sukosewu, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 1 orang, dan yang terbaru adalah kasus di Kecamatan Kanor, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 4 orang dalam satu keluarga.
 
Sementara, sepanjang tahun 2019, terdapat 14 kasus orang tersengat listrik, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 14 orang, dan satu di antaranya akibat jebakan tikus, dari wilayah Kecamatan Baureno.
 
Adapun kasus orang tersengat listrik sepanjang tahun 2020 tersebut terjadi pada bulan Januari 2020 sebanyak 4 kasus, korban jiwa 4 orang; Februari 2020, sebanyak 3 kasus, korban jiwa 2 orang, korban selamat 1 orang; Maret 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Arpir 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; Mei 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Juni 2020 NIHIL; Juli 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Agustus 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; September 2020 NIHIL; Oktober 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 5 orang;
 
 
 
 
 
Berikut ini kasus data kasus orang tersengat listrik di Kabupaten Bojonegoro, sepanjang tahun 2020:
 
Bulan Januari 2020, terjadi 4 Kasus dengan korban jiwa 4 orang.
 
Kasus yang pertama terjadi pada Rabu (01/01/2020), dengan korban seorang laki-laki bernama Samsul Hadi (50) warga Jalan Mangga, Dusun Plosolanang Desa Campurejo RT 012 RW 002 Kecamatan Bojonegoro Kota, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik di tanah pekarangan miliknya sendiri.
 
 
 
Kasus selanjutnya terjadi pada Sabtu (04/01/2020). Seorang tukang servis barang-barang elektronik bernama Eko Patmo Prianto (35) warga Desa Setren RT 011 RW 005 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh istrinya telah meninggal dunia dengan posisi terlentang di lantai, diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
Korban yang sehari-hari berprofesi sebakai tukang servis barang-barang elektronik di rumahnya dan saat sebelum ditemukan meninggal dunia, korban sedang memperbaiki pesawat televisi milik salah seorang pelanggannya.
 
 
 
Kasus yang ketiga terjadi pada Rabu (08/01/2020). Korban diketahui bernama Karso Subaktiar (55) warga Desa Genjor RT 003 RW 001 Kecamatan Sugihwaras  Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh keluarganya tergeletak di teras atau rumah bagian depan, dalam kondisi tidak sadar diri di samping pompa air yang sedang diperbaikinya.
 
 
 
Kasus keempat terjadi pada Selasa (14/01/2020). Seorang laki-laki yang sehari-hari berprofesi sebagai pekerja bangunan bernama Sugeng bin Nyamat (40), warga Desa Wonocolo RT 006 RW 002 Kecamatan Kedewan Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik, di warung sembako milik tetangganya.
 
Saat itu, korban bersama rekannya sedang bekerja memperbaiki atau memindahkan kabel listrik di warung tetangganya tersebut, namun tiba-tiba korban tersengat aliran listrik. Oleh warga setempat, korban segera dilarikan ke Puskesmas Kedewan, namun dalam perjalanan menuju puskesmas tersebut, korban meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Februari 2020, terjadi 3 kasus dengan korban jiwa 2 orang dan 1 korban selamat.
 
Kasus pertama di bulan Februari 2020 terjadi pada Senin (10/02/2020). Seorang laki-laki bernama Ripaif bin Idris (45) warga Desa Sukosewu RT 004 RW 001 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik saat memperbaiki televisi milik tetangganya.
 
 
 
Kemudian pada Kamis (27/02/2020). Seorang laki-laki bernama Kanif (45), warga Desa Sumodikaran RT 003 RW 001 Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro, alami luka bakar akibat tersengat listrik dari kabel listrik terbuka tegangan tinggi milik PLN, di halaman depan rumah tetangga desanya, di Desa Growok Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro.
 
Saat itu, korban selaku pekerja dari persewaan tenda atau tarup, bersama rekannya sedang memasang rangkaian tenda atau tarup, namun saat bekerja memasang tarup tersebut, pipa tarup yang dipegang korban tersangkut kabel PLN tanpa pembungkus, sehingga korban tersengat listrik tegangan tinggi. Akibatnya korban terjatuh dan mengalami luka bakar dan harus mendapatkan perawatan medis di rumah sakit.
 
 
 
Selanjutnya pada Jumat (28/02/2020) . Seorang laki-laki bernama Kardi bin Supar (57), warga Desa Kauman RT 009 RW 003 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Maret 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Maret terjadi pada Rabu (25/03/2020). Seorang nenek bernama Rukmini binti Sumaji (60) warga Desa Sumberarum R 016 RW 005 Kecamatan Ngraho Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh suaminya meninggal dunia
dalam kondisi duduk bersandar di pintu masuk sambil menggenggam kabel lampu untuk penerangan ari-ari bayi.
 
 
 
 
 
 
April 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan April 2020 terjadi pada Jumat (10/04/2020). Seorang laki-laki bernama Sutrisno (42) warga Dusun Sukorame Desa Purwoasri RT 024 RW 005 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh tetangganya meninggal dunia di dalam rumahnya sendiri diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
 
 
Kasus kedua di bulan April 2020 terjadi pada Minggu (26/04/2020). Seorang laki-laki bernama Parjianto bin Karman (33) warga Desa Kolong RT 016 RW 003 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki pompa air milik tetangganya.
 
 
 
Mei 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Mei 2020 terjadi pada Sabtu (30/05/2020). Seorang laki-laki bernama Sarmani bin Sarto (42), warga Desa Miyono RT 003 RW 001 Kecamatan Sekar Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki lampu di kandang ayam miliknya.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh anaknya yang bernama Fery (16), sudah dalam keadaan tergeletak di tanah di sebelah kandang ayam yang berada di rumah bagian belakang, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
Juli 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Juli 2020 terjadi pada Jumat (31/07/2020). Seorang petani bernama Tabri bin Kamijan (71) warga Dusun Panasan Desa Bumiayu RT 008 RW 004 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
 
 
 
Agustus 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan Agustus terjadi pada Senin (03/08/2020). Kali ini korbannya seorang laki-laki bernama Bambang Sutedjo (45), warga Dusun Mbilo Desa Pungpungan RT 027 RW 004 Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro, yang meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik yang ada di pompa air yang sedang diperbaiki oleh korban tersebut, di area sawah yang berlokasi di Desa Pilangsari Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus kedua di bulan Agustus terjadi pada Selasa (11/08/2020). Korbannya seorang petani bernama Maskun (48), warga Desa Tegalkodo RT 003 RW 001 Kecamatan Sukosewu  Kabupaten Bojonegoro, yang ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Oktober 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 5 orang.
 
Kasus orang tersengat listrik yang paling banyak mengakibatkan korban jiwa terjadi pada Senin (12/10/2020). Kali ini, 4 orang dalam satu keluarga, yang merupakan bapak, ibu dan 2 orang anak, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, jebakan tikus milik tetangganya, di area pesawahan atau kebun cabai, yang berlokasi di Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 004 RW 004 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
Keempat korban masing-masing Parno (60), kemudian Riswati (51), yang merupakan Istri Parno, Jayadi (30) dan Zaenal Arifin (21), keduanya anak pasangan Parno dan Riswati, yang merupakan warga Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 002 RW 001 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus selanjunya terjadi pada Senin (12/10/2020). Korban diketahui bernama M Panji (45) warga Dusun Jati Desa Ngadiluhur RT 001 RW 004 Kecamatan Balen Kabupaten Bojonegoro.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh mertuanya, yang melihat korban sudah dalam keadaan tergeletak dengan posisi tangan kiri korban masih memegang seutas kabel dan fitting atau rumah lampu berikut bola lampunya, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Banyaknya korban jiwa akibat tersengat listrik jebakan tikus, dan masih maraknya petani di Kabupaten Bojonegoro yang melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik, mengundang reaksi dari pejabat di Kabupaten Bojonegoro.
 
Kapolres Bojonegoro, AKBP M Budi Hendrawan SIK MH, sebelumnya menyampaikan imbauan kepada warga masyarakat khususnya para petani, agar tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik.
 
Kapolres menyampaikan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan PLN dan Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro untuk memberikan penyuluhan dan penerangan kepada warga masyarakat terkait bahaya penggunaan aliran listrik untuk jebakan tikus.
 
"Kita akan koordinasi dengan PLN dan Dinas Pertanian untuk melakukan imbauan. Kita mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik." kata Kapolres. Selasa (13/10/2020) siang.
 
 
Hal senada juga disampaikan Bupati Bojonegoro, Dr Hj Anna Muawanah, bahwa dirinya akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian untuk memberikan imbauan kepada para petani, cara menghalau hama khususnya tikus, dengan cara yang aman.
 
"Kami mengimbau kepada seluruh petani melalui gapoktan cara mennangani hama dengan aman," kata Bupati Anna Muawanah, saat takziah di kediaman keluarga korban meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik jebakan tikus di Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro. Selasa (13/10/2020) malam.
 
Pada kesempatan tersebut Bupati Anna Muawanah juga menyampaikan bahwa dirinya akan mebuat surat edaran kepada para kepala desa, agar seluruh petani tidak lalai dalam membasmi hama, sehingga mengorbankan nyawa orang lain.
 
"Melalui Kepala Desa kami juga akan memberi surat edaran kepada seluruh petani supaya tidak lalai dalam membasmi hama, terlebih mengorbankan nyawa orang lain." kata Bupati Anna Muawanah. (red/imm)
 
Berita Terkait

Videotorial

Video: Kapolres Bojonegoro Sampaikan Ucapan Selamat Natal 2020 dan Tahun Baru 2021

Videotorial

Video: Kapolres Bojonegoro Sampaikan Ucapan Selamat Natal 2020 dan Tahun Baru 2021

Kapolres Bojonegoro, AKBP Eva Guna Pandia SIK MM MH, beserta staf dan jajaran sampaikan ucapan Selamat Hari Natal 2020 dan ...

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Corona Asal Kecamatan Sumberrejo Bojonegoro

Berita Video

Video Prosesi Pemakaman Positif Corona Asal Kecamatan Sumberrejo Bojonegoro

Bojonegoro - Seorang warga Kabupaten Bojonegoro, yang berstatus positif terkonfirmasi virus Corona (Covid-19), pada Sabtu (11/07/2020), sekitar pukul 01.30 WIB ...

Teras

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen ...

Opini

Keterbukaan Data Pasien di Rumah Sakit

Opini

Keterbukaan Data Pasien di Rumah Sakit

"Tulisa ini mencoba menanggapi peristiwa di akhir tahun 2020, di mana ada rumah sakit (RS) swasta di Indonesia yang dituntut ...

Quote

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

Quote Islami

Tuntunan Ibadah Salat Tarawih di Rumah Saja, saat Pandemi Covid-19

KONDISI mewabahnya virus Corona (Covid-19) dalam bulan Ramadan ini tidak mengalami penurunan, bahkan semakin meningkat, maka untuk mencegah bahkan memutus ...

Sosok

Cerita Pratama Arhan Alif Rifai, Pemain Timnas U-19 Indonesia, Anak Pedangang Sayur di Blora

Sosok

Cerita Pratama Arhan Alif Rifai, Pemain Timnas U-19 Indonesia, Anak Pedangang Sayur di Blora

Blora - Pemain muda klub Liga 1 PSIS Semarang asal Kabupaten Blora, Pratama Arhan Alif Rifai, mendapat beberapa kesempatan baru ...

Eksis

Komunitas Pajero Indonesia Bangun Sebuah Masjid Tidak Layak di Desa Pragelan, Bojonegoro

Komunitas Pajero Indonesia Bangun Sebuah Masjid Tidak Layak di Desa Pragelan, Bojonegoro

Bojonegoro - Komunitas Pajero Indonesia Bersatu (PIB), kembali menggelar bakti sosial dengan melakukan pembangunan sebuah masjid yang kurang layak yang ...

Infotorial

Energi di Tengah Pandemi

Energi di Tengah Pandemi

Lebaran tahun ini terasa berbeda untuk Siti Mahmudah. Ia tidak bisa berkunjung ke rumah sanak saudara untuk bersilaturahmi. Juga tidak ...

Berita Foto

Foto Tembok Jembatan Glendeng, Penghubung Tuban-Bojonegoro yang Alami Retak

Jembatan Glendeng Retak

Foto Tembok Jembatan Glendeng, Penghubung Tuban-Bojonegoro yang Alami Retak

Bojonegoro - Tembok penahan pada Jembatan Glendeng, yang membentang di atas Sungai Bengawan Solo, yang berada di Desa Simo Kecamatan ...

Feature

Di Tengah Pandemi COVID-19, Warung Semok Ikan Gloso Bojonegoro Tetap Ramai Pembeli

Wisata Kuliner

Di Tengah Pandemi COVID-19, Warung Semok Ikan Gloso Bojonegoro Tetap Ramai Pembeli

Bojonegoro - Di Kabupaten Bojonegoro, ada sebuah warung yang cukup fenomenal. Namanya Warung Semok Mbak Sumi, yang menawarkan menu spesial ...

Religi

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

Oase Ramadan

Tata Cara Salat Idulfitri di Rumah saat Pandemi Virus Corona

KARENA pelaksanaan salat idulfitri berjamaah di tanah lapang atau di masjid rentan mengorbankan kepentingan yang lebih utama, yaitu memutus rantai ...

Pelesir

Objek Wisata Guyangan Park Bojonegoro, Mulai Ramai Dikunjungi Wisatawan

Wisata

Objek Wisata Guyangan Park Bojonegoro, Mulai Ramai Dikunjungi Wisatawan

Bojonegoro - 'Guyangkan Park' adalah salah satu objek wisata terbaru di Kabupaten Bojonegoro. Lokasinya berada di kawasan hutan milik Perhutani, ...

Hiburan

Produser Film Internasional, Setting Lokasi di Bojonegoro

Produser Film Internasional, Setting Lokasi di Bojonegoro

Bojonegoro - Proses preproduksi film internasional berjudul Autobiography, kerja sama produksi antara sineas Indonesia dengan sineas Polandia, Perancis, Jerman dan ...

Statistik

Hari ini

599 kunjungan

856 halaman dibuka

56 pengunjung online

Bulan ini

51.166 kunjungan

73.796 halaman dibuka

Tahun ini

51.166 kunjungan

73.796 halaman dibuka

Ranking Alexa 

Global: 853.479

Indonesia: 30.675

Ranking SimilarWeb 

Site Overview

Traffic Overview

Online sejak 1 Agustus 2015

1610940778.6563 at start, 1610940779.0801 at end, 0.42381000518799 sec elapsed