News Ticker
  • Pemkab Bojonegoro Berencana Bangun 'Frontage Road' dan 'Flyover' Jalur Kereta Api
  • Resmi Jadi Tersangka, Satu 'Reseller' Investasi Bodong asal Tuban Terancam 3,5 Tahun Penjara
  • Diduga Rem Blong, Truk di Bojonegoro Masuk Jurang, 1 Orang Tewas dan 3 Lainnya Luka-luka
  • Kisah Nostalgia Toko 'Oen', Bisnis Legendaris asal Semarang yang Sukses Lalui Tantangan Zaman dan Pandemi
  • Menikmati Wisata Petik Buah Durian di Desa Klino, Kecamatan Sekar, Bojonegoro
  • Demo Warga di Kilang Minyak GRR Tuban Sempat Memanas, Kades Wadung Marah hingga Ancam Lapor Ahok
  • Warga Jenu, Tuban Gelar Demo, Tuntut Rekrutmen Kerja di Kilang Minyak Grass Root Refinery
  • Selama Januari 2022, Sat Lantas Polres Blora Tindak 497 Pelanggaran Knalpot Brong
  • Kisah Sukses Bandeng Juwana Elrina, dari Usaha Keluarga hingga Dikenal Luas di Indonesia
  • Aparat bersama Warga di Bojonegoro Perbaiki Tanggul Kali Ingas yang Jebol
  • Usai 6 Orang di Cepu Tewas Akibat Pesta Miras, Polisi Blora Sita Ratusan Liter Miras
  • Suwandi Terpilih Jadi Ketua PWI Tuban Periode 2022-2025 Gantikan Pipiet Wibawanto
  • Bupati Bojonegoro Harap Penanganan Tanggul Kali Ingas yang Jebol Dilakukan secara Permanen
  • Tanggul Kali Ingas di Kanor, Bojonegoro Jebol, Ratusan Hektare Tanaman Padi Tergenang
  • Pertamina EP Sukowati Field Launching Produk UMKM Desa Ngampel
  • Pembelajaran Tatap Muka Berlangsung, Lakukan Empat Tips Ini Agar Anak Tetap 'Happy!'
  • Berikut Ini Nama 30 ASN Pemkab Bojonegoro yang Baru Dimutasi dan Dilantik Bupati
  • Bupati Lantik 30 ASN di Lingkungan Pemkab Bojonegoro yang Baru Dimutasi
  • Kebijakan Minyak Goreng Satu harga Rp 14.000 per Liter Belum Diikuti Semua Toko di Tuban
  • Bupati Blora Harap Tahapan Pembangunan Bendung Gerak Karangnongko Segera Disepakati
  • Polres Bojonegoro Ungkap 3 Kasus Narkoba dengan 5 Orang Tersangka
  • Polres Bojonegoro Tangkap 9 Tersangka Kasus Pengeroyokan, 5 Orang Masih DPO
  • 5 Kali Setubuhi Anak Tirinya yang Masih di Bawah Umur, Pria di Bojonegoro Terancam 15 Tahun Penjara
  • Bertambah Lagi, Korban Tewas Pesta Minuman Keras di Cepu, Blora Jadi 6 Orang

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen Bojonegoro telah terjadi 16 kasus orang tersengat listrik dengan jumlah korban jiwa sebanyak 18 orang dan 1 orang korban selamat.
 
 
Dari 16 kasus tersebut, 4 kasus di antaranya akibat tersengat listrik jebakan tikus, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 7 orang, masing-masing dari wilayah Kecamatan Baureno, sebanyak 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang, kemudian 1 kasus dari wilayah Kecamatan Sukosewu, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 1 orang, dan yang terbaru adalah kasus di Kecamatan Kanor, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 4 orang dalam satu keluarga.
 
Sementara, sepanjang tahun 2019, terdapat 14 kasus orang tersengat listrik, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 14 orang, dan satu di antaranya akibat jebakan tikus, dari wilayah Kecamatan Baureno.
 
Adapun kasus orang tersengat listrik sepanjang tahun 2020 tersebut terjadi pada bulan Januari 2020 sebanyak 4 kasus, korban jiwa 4 orang; Februari 2020, sebanyak 3 kasus, korban jiwa 2 orang, korban selamat 1 orang; Maret 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Arpir 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; Mei 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Juni 2020 NIHIL; Juli 2020 sebanyak 1 kasus, korban jiwa 1 orang; Agustus 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 2 orang; September 2020 NIHIL; Oktober 2020 sebanyak 2 kasus, korban jiwa 5 orang;
 
 
 
 
 
Berikut ini kasus data kasus orang tersengat listrik di Kabupaten Bojonegoro, sepanjang tahun 2020:
 
Bulan Januari 2020, terjadi 4 Kasus dengan korban jiwa 4 orang.
 
Kasus yang pertama terjadi pada Rabu (01/01/2020), dengan korban seorang laki-laki bernama Samsul Hadi (50) warga Jalan Mangga, Dusun Plosolanang Desa Campurejo RT 012 RW 002 Kecamatan Bojonegoro Kota, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik di tanah pekarangan miliknya sendiri.
 
 
 
Kasus selanjutnya terjadi pada Sabtu (04/01/2020). Seorang tukang servis barang-barang elektronik bernama Eko Patmo Prianto (35) warga Desa Setren RT 011 RW 005 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh istrinya telah meninggal dunia dengan posisi terlentang di lantai, diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
Korban yang sehari-hari berprofesi sebakai tukang servis barang-barang elektronik di rumahnya dan saat sebelum ditemukan meninggal dunia, korban sedang memperbaiki pesawat televisi milik salah seorang pelanggannya.
 
 
 
Kasus yang ketiga terjadi pada Rabu (08/01/2020). Korban diketahui bernama Karso Subaktiar (55) warga Desa Genjor RT 003 RW 001 Kecamatan Sugihwaras  Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh keluarganya tergeletak di teras atau rumah bagian depan, dalam kondisi tidak sadar diri di samping pompa air yang sedang diperbaikinya.
 
 
 
Kasus keempat terjadi pada Selasa (14/01/2020). Seorang laki-laki yang sehari-hari berprofesi sebagai pekerja bangunan bernama Sugeng bin Nyamat (40), warga Desa Wonocolo RT 006 RW 002 Kecamatan Kedewan Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik, di warung sembako milik tetangganya.
 
Saat itu, korban bersama rekannya sedang bekerja memperbaiki atau memindahkan kabel listrik di warung tetangganya tersebut, namun tiba-tiba korban tersengat aliran listrik. Oleh warga setempat, korban segera dilarikan ke Puskesmas Kedewan, namun dalam perjalanan menuju puskesmas tersebut, korban meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Februari 2020, terjadi 3 kasus dengan korban jiwa 2 orang dan 1 korban selamat.
 
Kasus pertama di bulan Februari 2020 terjadi pada Senin (10/02/2020). Seorang laki-laki bernama Ripaif bin Idris (45) warga Desa Sukosewu RT 004 RW 001 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat arus listrik saat memperbaiki televisi milik tetangganya.
 
 
 
Kemudian pada Kamis (27/02/2020). Seorang laki-laki bernama Kanif (45), warga Desa Sumodikaran RT 003 RW 001 Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro, alami luka bakar akibat tersengat listrik dari kabel listrik terbuka tegangan tinggi milik PLN, di halaman depan rumah tetangga desanya, di Desa Growok Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro.
 
Saat itu, korban selaku pekerja dari persewaan tenda atau tarup, bersama rekannya sedang memasang rangkaian tenda atau tarup, namun saat bekerja memasang tarup tersebut, pipa tarup yang dipegang korban tersangkut kabel PLN tanpa pembungkus, sehingga korban tersengat listrik tegangan tinggi. Akibatnya korban terjatuh dan mengalami luka bakar dan harus mendapatkan perawatan medis di rumah sakit.
 
 
 
Selanjutnya pada Jumat (28/02/2020) . Seorang laki-laki bernama Kardi bin Supar (57), warga Desa Kauman RT 009 RW 003 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Maret 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Maret terjadi pada Rabu (25/03/2020). Seorang nenek bernama Rukmini binti Sumaji (60) warga Desa Sumberarum R 016 RW 005 Kecamatan Ngraho Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh suaminya meninggal dunia
dalam kondisi duduk bersandar di pintu masuk sambil menggenggam kabel lampu untuk penerangan ari-ari bayi.
 
 
 
 
 
 
April 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan April 2020 terjadi pada Jumat (10/04/2020). Seorang laki-laki bernama Sutrisno (42) warga Dusun Sukorame Desa Purwoasri RT 024 RW 005 Kecamatan Sukosewu Kabupaten Bojonegoro, ditemukan oleh tetangganya meninggal dunia di dalam rumahnya sendiri diduga akibat tersengat aliran listrik.
 
 
 
Kasus kedua di bulan April 2020 terjadi pada Minggu (26/04/2020). Seorang laki-laki bernama Parjianto bin Karman (33) warga Desa Kolong RT 016 RW 003 Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki pompa air milik tetangganya.
 
 
 
Mei 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Mei 2020 terjadi pada Sabtu (30/05/2020). Seorang laki-laki bernama Sarmani bin Sarto (42), warga Desa Miyono RT 003 RW 001 Kecamatan Sekar Kabupaten Bojonegoro, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, saat memperbaiki lampu di kandang ayam miliknya.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh anaknya yang bernama Fery (16), sudah dalam keadaan tergeletak di tanah di sebelah kandang ayam yang berada di rumah bagian belakang, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
Juli 2020, terjadi 1 kasus dengan korban jiwa 1 orang.
 
Kasus di bulan Juli 2020 terjadi pada Jumat (31/07/2020). Seorang petani bernama Tabri bin Kamijan (71) warga Dusun Panasan Desa Bumiayu RT 008 RW 004 Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari kawat kabel jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
 
 
 
Agustus 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 2 orang.
 
Kasus pertama di bulan Agustus terjadi pada Senin (03/08/2020). Kali ini korbannya seorang laki-laki bernama Bambang Sutedjo (45), warga Dusun Mbilo Desa Pungpungan RT 027 RW 004 Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro, yang meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik yang ada di pompa air yang sedang diperbaiki oleh korban tersebut, di area sawah yang berlokasi di Desa Pilangsari Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus kedua di bulan Agustus terjadi pada Selasa (11/08/2020). Korbannya seorang petani bernama Maskun (48), warga Desa Tegalkodo RT 003 RW 001 Kecamatan Sukosewu  Kabupaten Bojonegoro, yang ditemukan meninggal dunia akibat tersengat listrik dari jebakan tikus yang dialiri listrik, di area persawahan miliknya sendiri.
 
 
 
Oktober 2020, terjadi 2 kasus dengan korban jiwa 5 orang.
 
Kasus orang tersengat listrik yang paling banyak mengakibatkan korban jiwa terjadi pada Senin (12/10/2020). Kali ini, 4 orang dalam satu keluarga, yang merupakan bapak, ibu dan 2 orang anak, meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik, jebakan tikus milik tetangganya, di area pesawahan atau kebun cabai, yang berlokasi di Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 004 RW 004 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
Keempat korban masing-masing Parno (60), kemudian Riswati (51), yang merupakan Istri Parno, Jayadi (30) dan Zaenal Arifin (21), keduanya anak pasangan Parno dan Riswati, yang merupakan warga Dusun Prijek Desa Tambahrejo RT 002 RW 001 Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.
 
 
 
Kasus selanjunya terjadi pada Senin (12/10/2020). Korban diketahui bernama M Panji (45) warga Dusun Jati Desa Ngadiluhur RT 001 RW 004 Kecamatan Balen Kabupaten Bojonegoro.
 
Korban pertama kali ditemukan oleh mertuanya, yang melihat korban sudah dalam keadaan tergeletak dengan posisi tangan kiri korban masih memegang seutas kabel dan fitting atau rumah lampu berikut bola lampunya, sudah dalam keadaan meninggal dunia.
 
 
 
 
 
 
Banyaknya korban jiwa akibat tersengat listrik jebakan tikus, dan masih maraknya petani di Kabupaten Bojonegoro yang melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik, mengundang reaksi dari pejabat di Kabupaten Bojonegoro.
 
Kapolres Bojonegoro, AKBP M Budi Hendrawan SIK MH, sebelumnya menyampaikan imbauan kepada warga masyarakat khususnya para petani, agar tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik.
 
Kapolres menyampaikan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan PLN dan Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro untuk memberikan penyuluhan dan penerangan kepada warga masyarakat terkait bahaya penggunaan aliran listrik untuk jebakan tikus.
 
"Kita akan koordinasi dengan PLN dan Dinas Pertanian untuk melakukan imbauan. Kita mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan pemasangan jebakan tikus menggunakan aliran listrik." kata Kapolres. Selasa (13/10/2020) siang.
 
 
Hal senada juga disampaikan Bupati Bojonegoro, Dr Hj Anna Muawanah, bahwa dirinya akan berkoordinasi dengan Dinas Pertanian untuk memberikan imbauan kepada para petani, cara menghalau hama khususnya tikus, dengan cara yang aman.
 
"Kami mengimbau kepada seluruh petani melalui gapoktan cara mennangani hama dengan aman," kata Bupati Anna Muawanah, saat takziah di kediaman keluarga korban meninggal dunia akibat tersengat aliran listrik jebakan tikus di Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro. Selasa (13/10/2020) malam.
 
Pada kesempatan tersebut Bupati Anna Muawanah juga menyampaikan bahwa dirinya akan mebuat surat edaran kepada para kepala desa, agar seluruh petani tidak lalai dalam membasmi hama, sehingga mengorbankan nyawa orang lain.
 
"Melalui Kepala Desa kami juga akan memberi surat edaran kepada seluruh petani supaya tidak lalai dalam membasmi hama, terlebih mengorbankan nyawa orang lain." kata Bupati Anna Muawanah. (red/imm)
 
SKK Migas - Pertamina EP
Berita Terkait

Videotorial

Road to IDC AMSI 2021 Siap Digelar di 8 Wilayah

Video

Road to IDC AMSI 2021 Siap Digelar di 8 Wilayah

Road to Indonesia Digital Conference (IDC) yang diselenggarakan Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) siap digelar pekan depan di delapan provinsi ...

Berita Video

Heboh Seekor Buaya Muncul di Tengah Sawah di Temayang, Bojonegoro

Berita Video

Heboh Seekor Buaya Muncul di Tengah Sawah di Temayang, Bojonegoro

Bojonegoro - Seekor buaya air tawar (crocodylus novaeguinae) ditemukan di tengah sawah Desa Jono, Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, ...

Teras

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Peristiwa Orang Tersengat Listrik

2020, di Bojonegoro Telah Terjadi 16 Kasus Orang Tersengat Listrik, Korban Jiwa 18 Orang

Bojonegoro - Berdasarkan data yang di himpun media ini, bahwa sejak Januari 2020 hingga Rabu (14/10/2020) hari ini, di Kabupaen ...

Opini

Opini: Cegah Stroke dengan Makanan Sehat

Opini: Cegah Stroke dengan Makanan Sehat

Hari Stroke Sedunia atau World Stroke Day diperingati pada tanggal 29 Oktober 2021. Peringatan tersebut diprakarsai oleh World Stroke Organization ...

Quote

Bagaimana Ucapan Idulfitri yang Benar Sesuai Sunah Rasulullah

Bagaimana Ucapan Idulfitri yang Benar Sesuai Sunah Rasulullah

Saat datangnya Hari Raya Idulfitri, sering kita liha atau dengar ucapan: "Mohon Maaf Lahir dan Batin, seolah-olah saat IdulfFitri hanya ...

Eksis

Siswa SMAN 1 Bojonegoro Raih Medali Perak di Ajang Kompetisi Sains Nasional 2021

Farryzki Noor Thoriq

Siswa SMAN 1 Bojonegoro Raih Medali Perak di Ajang Kompetisi Sains Nasional 2021

Bojonegoro - Siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Bojonegoro, kembali meraih prestasi yang sangat membanggakan sekaligus mengharumkan sekolah di ...

Infotorial

PEPC JTB Kuatkan Komitmen Pembangunan Berkelanjutan

PEPC JTB Kuatkan Komitmen Pembangunan Berkelanjutan

Bojonegoro - Pembangunan berkelanjutan saat ini dipandang sebagai sebuah DNA bagi keberadaan perusahaan migas. Komitmen pembangunan berkelanjutan menjadi suatu keniscayaan ...

Berita Foto

Sinergi Pertamina dengan Masyarakat Desa

Berita Foto

Sinergi Pertamina dengan Masyarakat Desa

Bojonegoro - Senior Production Engineer Pertamina EP Sukowati Field, Hafis Anshari, di dalam waktu senggangnya Kamis (22/7/2021), bercengkrama dengan petani ...

Religi

Warga Muhammadiyah Kota Bojonegoro Gelar Salat Gerhana di Masjid At-Taqwa

Warga Muhammadiyah Kota Bojonegoro Gelar Salat Gerhana di Masjid At-Taqwa

Bojonegoro - Jemaah atau warga Muhammadiyah di Kota Bojonegoro, pada Rabu (26/05/2021) malam atau usai sala magrib, menggelar salat gerhana ...

1643269581.4471 at start, 1643269581.7093 at end, 0.26220297813416 sec elapsed